Curhatan Search Engine Evaluator: Kejutan Horror Query!

Waktu sudah menunjukkan pukul 12 malam waktu Indonesia wilayah Depok. Kosan sudah mulai sepi. Sepertinya, anak-anak kosan juga sudah pada tidur. Apalagi ini bulan puasa, harus tidur cepet supaya bisa bangun buat sahur.

Tapi beda dengan saya, jam segitu saya masih melek. Melek serius malah, pasalnya saya masih mantengin task dari Leapforce yang lagi banyak-banyaknya. Sayang dong kalo ga dikerjain. Dalam dunia rater search engine, waktu saat task lagi ada itu sangat berharga, karena sistemnya first-come, first-served.

Sebenarnya, saya sudah mulai mengerjakan dari jam 10 malam. Biasanya saya berhenti pukul 12 malam, lanjut tidur, kemudian bangun jam 3 atau 4 pagi. Tapi karena lagi tanggung yaudah saya terusin sampai task itu selesai.

Kalau inget kejadian itu, rasanya saya pengen cepet-cepet nutup laptop dan buru-buru nutupin muka saya pake bantal. Maaf ya, maklum saya orangnya parno-an kalau ngomongin hal yang berbau mistis. (Tengok kanan kiri)

Saat itu, saya sedang asyik-asyiknya ngerating, mengingat pekerjaan saya sebagai seorang rater. Setelah klik submit, maka muncul task baru.

Mungkin karena saat itu saya juga sudah mulai mengantuk, jadi agak buram-buram gimana gitu, ga gitu jelas query atau keyword nya apa. Begitu langsung scroll…

Deggggg…..!

Rasanya pengen ngelempar ini laptop, serius! Tapi kemudian inget, ini Macbook Pro kesayangan yang harganya bikin nangis kejer. Gimana enggak, ini laptop seharga dua motor baru. Kalau saya lempar bakal kaya apa, lecet aja dielus-elus.

Di layar monitor, terpampang sederet gambar pocong dengan wajah hitam legam, mata melotot dan tertawa. Versi close up, inget ya, versi close up. Oh my god! Jadi kebayang lagi kan. Plus ini layar retina display pula, udah kebayang kan gimana tuh gambar keliatan asli banget dan serem banget.

Duh, buru-buru deh gw scroll lagi…

dan alamaak isinya sama, cuma beda variasi gaya foto. Udah berasa artis aja.

Ternyata si user emang lagi googling ‘gambar pocong’

Ya ampuun, sedih banget, saya harus ngasih penilaian ke gambar-gambar itu. Sesuai apa gak sama querynya. Mau tidak mau kan harus saya pantengin.

Tasknya mau direlease juga ga enak, kebangetan ini mah. Querynya gampang begitu masa kaga ngerti.

Akhirnya mau ga mau, saya cepet-cepet ngasih penilaian per gambar. Setelah itu, buru-buru saya scrol ke page paling bawah ke bagian submit yang tidak ada gambar penampakannya.

Begitu waktu habis, langsung tutup lapak dan langsung kencengin selimut. Serem kalau nanti query berikutnya juga horor semua. Hiyyy

Begitulah suka duka kerja sebagai rater, tepatnya search engine evaluator. Nantikan curhatan saya di episode berikutnya ya 🙂

klik disini untuk mendaftar Leapforce: https://www.leapforceathome.com/


If you have a question related to my post, please leave a comment through my blog posts. I don’t feel comfortable for being contacted via private message in my social media. I am so sorry but thank you so much for being my valued reader 🙂


9 thoughts on “Curhatan Search Engine Evaluator: Kejutan Horror Query!

  1. …kocak juga! saya dipaksa daftar LF sama kawan sekalian nemenin beliau yg udah gagal 1x, jadwal ujian sudah ada tapi petunjuk nya baru bisa dibuka besok malam, sempat baca how to nya di inbox LF ternyata yg dilakukan oleh evaluator itu ‘ngajarin’ Google biar tambah pinter algoritma search engine nya, semakin banyak evaluator maka google makin presisi dan jadi Super Engine! disitu kadang saya merasa sedih…

    Like

      1. …sedih karena core business saya adalah System Integrator, masingin mesin server yg fungsinya semisal google dll, evaluator pastinya well educated semua dan yg bikin illfeel knowledge kita ditransfer ke mesin bukan ke manusia heuheuheu… belum menikah ya? coba berkeluarga trus punya anak dan rasanya saat transfer knowledge ke anak itu jauuuh lebih bermakna! CMIIW…

        Like

      2. hahahaha kerjaan Search Engine Evaluator itu ga sejauh itu kok hehehe, orang kerjaannya cuma ngerating kok, ga sampai memikirkan konsep sedalem itu 😛 Cuma ngasih penilaian apakah hasil search dengan query sesuai dengan ekspektasi user, itu saja. Ya ibarat, kita nge-search, hasilnya udah cocok belum. Iya benar, saya belum berkeluarga, tapi lumayanlah meskipun belum pernah transfer knowledge ke anak sendiri, alhamdulilah saya pernah punya pengalaman ngajar anak SD-SMA selama 7 tahun, transfer knowledge dengan prospective students plus ortunya yang konsultasi mau masuk univ selama 7 tahun juga, dan alhamdulilah punya banyak ponakan yang tinggal serumah dan belajar bermain bersama, lumayanlah hehehe 🙂

        Like

  2. wah, mba atul berarti masih single or dah ada yang punya mba?
    tapi beneran pengalaman mba atul yang 7th plus sbg konsultan saya bilang, ”anda luar biasa”, dah cocok mba buat lembaga pendidikan, hehehe..

    Like

    1. wahahahhaha iya masih single, ahahaha terima kasih atas pujiannya, sebentar lagi saya terbang. 7th itu ga semuanya full time, 4 tahun part time karena nyambi kuliah dan baru 3 tahunnya full time wkwkkwkw

      Like

  3. ngakak ih mbak baca nya, kocak abis. awalnya mampir blog ini gara-gara mau baca review kerja di appen leapforce. tapi posting mu yang ini lebih menarik mbak. tetap menginspirasi dan sehat terus ya mbak. aaminn

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s