Advertisements

Hal yang Paling Saya Sesali dari Kerja Online

Rubbing temples

Image of a frustrated or tired young brunette rubbing temples

Meskipun kerja online itu sangat menyenangkan, ada satu hal yang paling membuat saya menyesal dari kerja online. Bahkan masih saya sesali sampai sekarang!

Fresh Apple!


3 tahun yang lalu, tepatnya saat saya masih fresh. Ibarat buah, saya baru saja selesai dipanen. Seorang fresh graduate yang belum genap satu tahun pasca lulus kuliah.

Saking freshnya, saya terlalu polos untuk berani mencoba hal-hal baru, kerja online. Impian saya waktu itu adalah mendapatkan pekerjaan ideal, kerja kantoran. Berangkat pagi, pakai blazer, sepatu high heel, dan duduk manis di depan komputer. Kelihatannya keren gimana gitu.

Ternyata setelah saya coba, kerja kantoran tidak sekeren yang ada di pikiran saya. Pagi hari, tidak ada santainya sama sekali. Badan pegel pun, pura-pura bugar, ya  mau ga mau harus cepet-cepet mandi, siap-siap, sarapan dan mengejar absen.

Belum lagi mikirin baju kantor, yang ternyata ga seelegan yang saya bayangkan. Mungkin karena saya serba pas-pasan, mau dipakein baju kek apa juga bakal mentok, gitu-gitu aja. Apalagi make sepatu high heel, ini sepatu bukannya bikin kaki enak malah bikin bengkak. Udah deh bye, buang jauh-jauh!

Sampai suatu hari, saya merasakan kerja kantoran tidak lagi ideal buat saya, ketika kebutuhan terus meningkat dan saya perlu tambahan pendapatan.

Saya berharap memiliki pekerjaan yang lebih fleksibel. Bisa mengerjakan beberapa project sekaligus, kerja kantoran tetep jalan tapi tabungan juga bertambah. Saya pun lari ke internet!

Membuka Luka Lama


Pagi itu suasana kosan sepi. Karena memang udah dari sononya sepi, tidak seramai 4 tahun lalu saat semuanya masih full karena sama-sama masih kuliah.

Kalau sekarang, sudah pada pindah. Kebanyakan pindah karena dijemput suami. Beberapa pindah karena dipinang gelar S2 di luar negeri. Seperti teman saya satu ini,  pagi itu dia sibuk mengemasi barang karena dia akan segera terbang menambah ilmu di US.

Melihat teman saya sibuk persiapan pindahan, saya pun tidak mau kalah sibuk. Saya coba buka email dan kepo luka lama, eh email lama.

Email Lionbridge

Email dari Lionbridge

Email Appen

Email dari Appen

Emailnya biasa aja, ada yang salah?

Tidak ada yang salah memang. Tapi kalau kamu coba lihat ke arah siapa pengirimnya dan tanggal emailnya, nyesek cuy! 

Ya saya ingat, waktu kuliah di UI dulu, saya memang membiayai kuliah saya sendiri sejak awal. Itulah yang memotivasi saya jadi aktif mencari extra income ideas. Apa pun itu pekerjaannya, asalkan baik dan halal saya mau, baik itu dengan menulis, asisten riset, part time, ngajar privat atau apa pun yang ada di internet saya coba.

Hal itu berpengaruh terhadap kehidupan saya pasca lulus kuliah. Meskipun saya sudah bekerja, saya masih berusaha mencari tambahan income. Lumayan kan buat jajan?

Alhasil saya lari ke internet dan berusaha mencari apa aja yang bisa saya coba-coba. Namun sayang, saat itu saya terlalu takut dan tidak mau belajar hal baru. Saya lebih memilih kerja kantoran sembari mengerjakan project sambilan yang bisa saya lihat secara ‘nyata’.

Sedih iya nyesek pun banget, ternyata saya sudah sejak lama menjalin hubungan dengan Lionbridge dan Appen, yaitu mulai tahun 2013. Bahkan waktu itu nama Appen masih Appen Butler Hill (ABH) belum berganti menjadi Appen seperti sekarang.

Jangan Pernah Meng-underestimate!


Meskipun di tahun 2013 itu saya sudah apply tapi semua prosesnya tidak saya jalani dengan serius alias saya telantarin. Ketika itu, saya masih berpikir itu pekerjaan tidak jelas. “Ngapain juga saya dikasih guideline yang bikin mumet. Pake Bahasa Inggris, tebel banget pula, apa-apaan ini! Jangan-jangan bohong doang!” batin saya waktu itu.

Berikut beberapa hasil screenshot hubungan yang telah saya jalin dengan Appen Butler Hill. Appen sudah beberapa kali mendekati saya dan memberikan kesempatan untuk mengenalnya lebih dalam.

Screen Shot 2016-07-21 at 11.06.40 PM

Screen Shot 2016-07-21 at 11.17.01 PM

Kalau dihitung-hitung penghasilan tersebut sudah lebih dari cukup. Bahkan waktu untuk proses kualifikasinya pun dikasih allowance. Kalau sekarang kebanyakan sudah tidak.

Coba dihitung-hitung dengan rate USD to IDR di tahun 2013 yang kurang lebih Rp 12,000,-

Hasilnya:

  • Allowance untuk proses kualifikasi 30 jam = 125 USD = 1,500,000 IDR
  • Jika lulus, rate per jam $7 dengan jumlah jam kerja kurang lebih 20 jam per week

maka pendapatan sebulan kurang lebih:

$7 x 20 jam per week x 4 weeks = 560 USD = 6, 720,000 IDR 

Gaji 6 jutaan dan hampir 7 juta dengan kerja sambil internetan di kosan itu sudah wow di tahun 2013 bagi saya. Sayangnya, dulu saya tidak berpikir sejauh itu.

Penyesalan Terbesar dari Kerja Online


Usaha Appen yang sebaik itu, ternyata tidak mendapat respon baik dari saya. Saya tidak mau membuka hati dan saya pun menarik diri dari Appen. Inilah PENYESALAN terbesar buat saya, menolak Appen.

Appen Kerja online

Harap dimaafkan Bahasa Inggris saya yang masih kacau balau saat itu, ya meskipun sekarang juga masih kacau sih :p

Saya menarik kembali berkas aplikasi saya untuk menjadi Web Search Evaluator  di Appen tahun 2013. Itulah, saya lebih memilih fokus kerja kantoran sebagai pegawai kontrak yang gajinya sebatas UMR, bahkan kurang dari setengah nominal di atas. Apa ga nangis tuh!

Saya baru menyadari email tersebut ketika tahun 2015. Namanya penyesalan pasti selalu datang di akhir. Cuma pas bersin, penyesalan datangnya di awal.

Waktu itu saya kesel sendiri, kenapa saya tolak, kenapa ga saya seriusin sambil kerja kantoran, kenapa saya ga mau mempelajarinya waktu itu, kenapa saya ga berani mencoba hal baru, daaaan kenapa-kenapa lainnya. Nasi sudah jadi bubur, tinggal cari resep gimana cara nikmatin tuh bubur.

Eh ternyata, pepatah, “Kalau emang jodoh ga akan kemana” ada benernya juga. Saya coba apply Appen lagi, kali ini saya lebih serius, banget! Akhirnya saya mendapat undangan untuk dipinang oleh Appen di tahun 2015. Meskipun saya diterima di posisi lain, yaitu Social Media Evaluator bukan Web Search Evaluator.

My advice for future raters


Buat teman-teman semua yang mungkin masih kuliah atau masih kerja dan perlu tambahan penghasilan, jangan takut untuk mencoba hal baru dengan kerja online. Cobalah mencari sumber penghasilan lain dari internet yang bisa kalian lakukan secara bersamaan sambil kuliah atau pun kerja.

Leapforce, Appen atau pun Lionbridge adalah beberapa contoh yang bisa kamu jadikan pilihan. Percayalah, gajinya lebih dari cukup apalagi buat kamu yang masih single 🙂

Klik disini untuk mendaftar Leapforce: https://www.leapforceathome.com/


If you have a question related to my post, please leave a comment through my blog posts. I don’t feel comfortable for being contacted via private message in my social media. I am so sorry but thank you so much for being my valued reader 🙂


 

Advertisements

49 responses

  1. Halo, mau nanya nih seputar Appen. Untuk project social media evaluator yang dirating apa ya? Apakah semua social media, spt facebook, instagram, twitter dll? Soalnya saya jg kerja di LB ngerating search engine google, tapi pengen mencari penghasilan tambahan yg beda project. Tksh

    Like

      • Yes ratenya emg lbh besar sedikit drpd yg lain. Udah sktr setahun nih di LB, pengen nyari tambahan lagi hhe.
        Ohh emgnya sdh gak di Appen lagi? Knp? Trs untuk tes social media tentang apa? Susah gak? Pengen daftar nih. 😉

        Like

      • Iya sudah ga di Appen lagi, waktu itu krn project social media evaluator di Indo udah selese, jadi beralih ke Leapforce. Ujian SME ga susah, gampang banget waktu itu, beda jauh sama ujian SEE

        Like

  2. Nah ini yg saya takutkan, kalau tiba2 project selesai atau ketersediaan task sedikit. Kalau boleh tau utk project SME Appen skrg msh available gak ya? Biar punya cadangan pekerjaan yg lain hhe

    Like

  3. Pingback: Mau 100GB Free Storage di Google Drive? Begini Caranya – Gerbang Inspirasi

  4. Kalau belum dibalas oleh Appen, bagaimana untuk email mereka yah? Apa tahu?

    Dan lionbridge juga, saya sudah applied tapi disuruh kirim ulang, tau gak email recruitment teamnya? Soalnya saya reply yang dateng ke email saya katanya “The recipient is not available”

    Mohon bantuanya yah.

    Like

  5. Sudah datang email dari lionbridge, tinggal ikut tes hehe.

    Mbak ada pengalaman kah di LB? Minimal kan 10hours/week dan max 20hours/week, apa ga bisa lebih dari itu?

    Thanks yah sebelumnya.

    Like

      • Ok, itu dalam 1 week kerja minimal 10 jam, apa perhari 2 jam atau terserah kita bisa 1 hari 4 jam terus hari berikutnya 1 jam? Apa bisa alokasi waktu sesuka kita atau sudah ditentukan?

        Misal senin jumat tiap hari hanya 1 jam jadi total 5 jam, lalu sabtu minggu sisa 5 jam berikutnya, apa bisa begini?

        Like

  6. Hi mba atul, saya mau tanya tentang leapforce dong. saya sudah apply hari minggu kemarin tapi masih belum ada email balasan mengenai jadwal ujiannya, mba atul sendiri dulu berapa lama menunggu email balasannya? dan tentang IP address, apa kita ga bisa login dari komputer lain? atau hanya bisa mengerjakan satu projek per-IP address? Terimakasih sebelumnya.

    Like

    • Hi mas Dede, makasih ya sudah berkunjung ke blog saya 🙂
      Waktu itu saya jarak satu hari langsung dapet email jadwal ujian. Mungkin karena banyak yang apply jadi sekarang agak lama, saya kurang tahu juga sih.
      Kalo login doang sih bisa, tapi saat kerja diminta untuk pake satu laptop/komputer. Saya belum pernah nyoba kerja di beda laptop karena takut kena warning

      Like

      • saya suka gonta ganti laptop buat ngerating, kadang pakai desktop, kadang notebook, Notebooknya juga kadeang kafdang ganti OS, bisa Windows, Linux ,sudah hampir 5 bulan sepertinya OK-OK saja nggk pernah kena warning.

        Like

  7. wah saya jadi watir ga dapet kesempatan buat nyoba ujiannya mba, saya baca dari forum luar juga banyak kasus yang sama kayak saya. Mungkin udah terlalu banyak raternya jd udah ga hire lg. Terimakasih mba!

    Like

  8. Halo kak, saya mau tanya soal perhitungan jam kerja kita supaya cocok dengan perhitungan mereka itu gimana ya? barangkali ada aplikasi yang bisa kita pakai utk menghitung jumlah jam kerja kita, dan bisa kita pakai juga sebagai bukti di invoice?

    Like

  9. Halo kak, saya mau tanya soal perhitungan jam kerja di leapforce. Barangkali ada aplikasi yang bisa membantu kita utk track jumlah jam dan menit selama kita mengerjakan task? boleh share aplikasi nya kak? oh ya kak, di dalam invoice, kita masukin jumlah jam kerja kita per hari ya? terimakasih sebelumnya ya^^

    Like

    • iya silakan ikuti petunjuk yang ada disamping table invoice, Bisa menggunakan Google Chrome Extension, namanya rateraide, silakan cari dibagian extension Chrome. Untuk production ratenya bisa diubah ke rate indo $6 dengan cara diganti di menu option dibagian extensionnya

      Like

  10. Mba bisa nomor kontaknya gak, via japri yah ini no ku mba, 085777404961, whatsapp, ae yah mbak hihihi..ouh ya mba memang boleh kerja di appen, leapforce dan lionbridge.

    Kira kira menurut yang mbak alami dan rasakan mana yang paling menantang, tks ya mbak.

    Like

  11. haloo mba salam kenal saya baru dapat email untuk mengikuti kualifikasi 23 januari 2017, dan tadi ditelfon bule tapi ga terlalu jelas ngomongnya apa? saya bingung nih mba setelah ini yang saya lakukan apa ya? untuk tahapan selanjutnya? mohon infonya ya mba

    Like

  12. Permisi Mb.Ani, punten numpang bertanya. Jadi saya kemarin saya daftar project Yukon (masih dalam tahap kualifikasi), disitu tertera seluruh proses kuaifikasi harus selesai sebelum tanggal 13 Februari 2017, akan tetapi karena satu dan lain hal saya baru sempat buka leapforce akhir februari kemarin alias exceed the due date. Nah, yang bikin saya bingung, kok di All project masih ada nama Yukon (ada “view progress” nya). Namun setelah saya buka2, sampai ke guidelines ga bisa dibuka (forbidden 403).

    Pertanyaan saya :
    1. Apakah saya bisa ikut project yukon lagi mengingat proses kualifikasinya sudah exceeded ?
    2. Jika tidak, project-project baru itu muncul tiap kapan ya ?

    terima kasih mbak

    Like

    • Halo Mas Gunawan,
      1. Kalau waktu itu ga bisa ngerjain, kenapa ga coba di reschedule mas? di emailnya ada link untuk reschedule
      2. Kalau projectnya masih bisa di klik qualify dan muncul halaman normal maka masih bisa, tapi kalo forbidden seperti ga bisa
      3. Untuk project baru kapan munculnya, hanya pihak Leapforce yang tahu mas hehehe

      Like

  13. Malam kak, mau tanya kalo misalkan ditengah2 laptop ku rusak sedangkan aku udah dikirimin agreement untuk record ip ku, itu gimana ya? Harus bilang ke mereka atau ku daftar lagi kalo udah beli laptop baru?

    Like

      • Lah…sama lagi wkwkw
        Kisah mbak sama bgt dg saya..Hehehe
        Saya juga 3x kerja di kantor ga betah. Ga sesuai dg ekspektasi ya…pake high heels capek bgt, baju acak2an belum lagi dimarahin bos wkwwk..
        Fokus kerja online biar bisa malas2an di kosan 😂

        Like

  14. Hai Mbak Ani, salam kenal. Saya tertarik banget dengan kerja online ini. Kira kira skill yang harus di punya itu apa aja ya? Apakah harus lulusan dari jurusan yang berhubungan dengan komputer atau sejenisnya?

    Like

  15. Maaf mba ani mau tanya lagi,

    klo Appen apakah sitem kualifikasinya daftar dulu, trus di suruh apply job yang tersedia, baru nanti di seleksi mba?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: