Advertisements

2 Kejadian Bikin Ngakak Saat Menginap di Hotel Jepang (1)

Hai para travelers dan life-seekers!

Sepertinya, sudah sebulan ya dari postingan terakhir saya tentang traveling ke Jepang.

Baca: Shinjuku Gyoen, Pertama Kalinya Lihat Full Bloom Sakura *Maap yak, norak 😛

“Kok baru satu tulisan, lagi sibuk banget sis?” Ah enggak juga.

Cuman ya gitu habis bolos kerja online 11 hari, dari tanggal 20-30 Maret 2017, mau ga mau sekarang jadi rajin lembur alias ngalong. Maklum kejar setoran, demi lebaran yang lebih menyenangkan XD

Padahal alesan sebenernya simple, penyakit nulis saya kambuh: LAZY!

Oh iya saya udah pernah cerita belum ya? (boro-boro cerita, nulis aja baru satu) *ups

Iya sorry sorry, jadi gini selama di Jepang kemarin itu, saya menginap di 3 hotel yang berbeda dengan jenis atau style yang berbeda juga.

“Wih gaya amat!” Bukan gaya T.T, justru ini demi pengiritan. Mau ngirit tapi pengen nyobain semua :p

Selama di Jepang itu, saya menginap di Hotel Kapsul 4 malam, Hotel dorm (bunk bed) 4 malam dan Hotel Japanese Style (kasur futon) 2 malam. Untuk review masing-masing hotelnya tunggu curhatan saya berikutnya ya!

Untuk kali ini, Saya mau fokus curhat hal-hal konyol yang saya lakuin selama menginap di hotel Jepang. Kejadian itu masih bikin saya ketawa kalo inget, jadi pengen saya tulis.

Siapa tahu bisa berbagi kebahagiaan kan, bikin kamu ketawa juga *kalo pun garing, plis pura-pura ketawa aja ya, biar saya seneng wkwkwk.

Yaah, ibarat minum teh tanpa gula, traveling tanpa hal-hal konyol itu kurang berasa. Setuju ga?

“KOK BISAAAA?”

Yaaa karena justru kejadian-kejadian konyol itu lah yang membuat hari-hari kamu selama di negeri orang terasa lebih berkesan.

Bahkan kadang kalo mendadak keinget, bisa ngikik-ngikik sendiri dan kangen pengen kesana lagi. *duh ini penyakit para travelers.

Oke biar kamu ga penasaran,

JENG JENG JENG!

Inilah kisah konyol yang saya alami selama tinggal di hotel Jepang. Kalau kamu mau ketawa, boleh banget, tapi kalau nanti ketemu saya jangan di bully ya 😛

 

Ini Payung Siapa?


Kisah ini terjadi di hari kedua di hotel kapsul yang berlokasi di bilangan Asakusa. Namanya Enaka Asakusa Central Hotel, deket banget ama Sensoji Temple dan Nakamishe Shopping street.

Gambaran hotelnya kurang lebih begini:

Pas hari kedua, kita (saya dan teman saya) keluar agak siang, sekitar jam 9 pagi waktu setempat. Pas abis manasin rendang di dapur, kita duduk di depan area front desk sambil make sepatu.

Dipojok kiri, ada mas mas petugas hotel lagi beresin dan ngerapiin payung – payung ala Jepang yang warnanya putih ama bening itu lho.

Sambil menunggu teman selesai make sepatu, saya melihat ke arah luar. Eh ada mas mas Jepang lewat sambil nenteng payung. Fokusnya bukan ke mas mas nya ya tapi,

Ealah ternyata hujan. Lha gimana, padahal jadwal hari itu, mengunjungi taman-taman wisata terdekat. Kalo ujan, taman pasti ga ada orang, krik krik dan bakal dingin banget suhunya brrr.

‘DAN DUDULNYA KITA GA ADA YANG BAWA PAYUNG’

Duh!

Akhirnya kita putuskan untuk M E N U N G G U !

Tak berapa lama, ada tiga wisatawan Jepang yang keluar dari lift hotel dan mau keluar. Entah ngomong apa, tapi kira kira subtitlenya bunyinya begini:

“Wah hujan, kita perlu payung buat keluar. Eh itu ada payung (sambil menunjuk ke area payung yang tadi disusun rapi sama petugas hotel). Kita pake itu aja.”

Si cowok pun mengambil 2 payung berwarna putih dan mereka keluar.

Saya dan teman saya langsung pandang-pandangan. *light bulb*

Tanpa pikir panjang, kita langsung ambil tuh payung, masing-masing satu dan keluar. Kita pilih yang berwarna bening. Lumayan ada payung gratis, unyu lagi, bisa buat foto-foto.

Payung pun kita pakai seharian, bahkan sampe malem. Karena bener-bener hujan seharian full.

Pas sampai hotel sekitar jam 10 malam. Kita kaget, melihat begitu banyaknya payung disana, yang tadinya sekitar 10an sekarang jadi puluhan :O

Rak payung cuma ada satu, dipojokan deket pintu keluar. Pengunjung hotel pun ikut menaruh payung mereka disitu.

Screen Shot 2017-05-12 at 9.29.41 PM

Nah…..

Saya dan teman saya kembali pandang-pandangan.

“Ka, jadi payung yang kita pake ini, punya hotel apa punya pungunjung ya?”

Kita buru-buru naruh payung dan langsung ngacir ke kamar. Ya ampun, semoga yang saya pinjem itu adalah payung hotel hahaha bukan payung pengunjung 😦

Buat kamu-kamu tolong jangan ditiru ya XD

Soalnya di Jepang payungnya sama semua alias seragam, dan orang-orang main naruh-naruh aja gitu.

Untunglah hari-hari berikutnya ga ujan, waktu itu sempet dapet ujan lagi pas di Osaka Castle, akhirnya kita beli payung. Lumayan bisa buat jalan-jalan ke area Namba.

 

Suara Aneh di Toilet Hotel Kapsul


Suasana udah mulai sepi di lantai 5 hotel kapsul Enaka Asakusa Central Hotel.

Maklum, udah jam 12 malam. Lampu ruangan juga sudah mulai diredupkan.

Saya yang baru sampe hotel jam 11 malam, masih leye-leye, meluruskan punggung dan kaki abis muter-muter seharian.

Bahkan belum ganti baju, belum mandi de el el. Masih pengen mainan hape.

“Ka udah tidur?” tanya saya melalui WA ke teman saya yang ada di bed atas.

Kok pake WA? Kenapa ga ngomong langsung? Takut berisik soalnya kalo ngobrol langsung, mengingat kamarnya dempetan.

“Belom, ini mau ke kamar mandi dulu mau bersih-bersih.” Jawabnya

Saya pun stop mainan hape dan siap siap mandi.

Namun mendadak perut mules, dan saya putuskan untuk menunaikan tugas urgent lebih dulu, pup.

Saya menjulurkan kaki keluar kapsul, meraba-raba mencari sendal. Tangan kiri sibuk menenteng handuk, tangan kanan full peralatan mandi.

‘sreekk’

Sengaja tirai kamar saya tutup, biar ga keliatan kalo kamar mungil saya masih berantakan 😛

Lampu tetangga kamar kapsul sudah padam, sepertinya dia udah tidur. Saya terus melangkah menuju ke toilet room.

Begitu pintu dibuka, lampu langsung menyala.

“Sepertinya sepi,” tapi ya mau gimana udah kebelet, ya udah bodo amat.

Waktu pun berlalu, ketika saya sedang konsentrasi, tiba tiba terdengar suara aneh di ujung.

“haa suara apa itu?”

saya mencoba mengalihkan fokus konsentrasi ke telinga.

saya makin deg degan, “Tadi kekna ga ada orang deh.”

Suaranya kek orang mendesah tapi ga jelas. Kalo ada orang ‘macem-macem’ kekna ga mungkin, soalnya lantai ini khusus cewek.

“Apa mungkin hantu?”

Kalo pun hantu emang hantu Jepang bentuknya kek apa, saya ga kebayang.

Hantu yang paling saya takuti cuma ada dua, miss kunti sama mr. pocong. Tapi ga mungkin banget mereka ada disini, secara tiket pesawat PP aja mahal banget. Ribet amat mereka nyari mangsa ampe ke Jepang.

Lagian kalo ada pocong atau kunti, yang ada pada ngajak foto dikira pesta cosplay.

hmmm…

Oh mungkin pas saya masuk sebenernya ada orang, tapi dia diem diem aja kali ya

“Ehhhmmm Ehmmmm” Suaranya terdengar makin keras

Setelah saya dengarkan dengan seksama, keknya itu suara orang ngeden.

Tahu dari mana?

Soalnya tiap habis ada suara aneh itu, ada suara kek benda jatuh ke air hahaha

Duhhhh…

Mana suaranya kenceng banget lagi, sampe saya bingung mau ketawa tapi risih juga.

Tak berapa lama suaranya hilang dan berganti suara flush. Kreek, terdengar suara pintu dibuka dan langkah kaki keluar ruangan.

Fyuuuhh untunglah, ternyata ulah manusia bukan yang lainnya.

Rasanya pengen saya kasih tulisan, ‘Dear valued customer, jika anda ingin ngeden, lain kali volumenya agak dikecilin ya, ga enak kalo didenger toilet tetangga XD’ #JahatBanget

Hehehe becanda…

Nah itulah 2 kejadian konyol yang masih bikin saya senyam senyum kalo inget. Sebenernya ada banyak, cuma kalo saya tulis jadi satu, kan gak lucu, ini novel apa postingan blog ya XD. So,

Nantikan PART 2 dan PART 3 nya ya *devil mode on*

Dari tadi kekna saya yang curhat mulu nih, ampe berbusa. Sekarang giliran kamu, pernah ga mengalami hal konyol selama traveling? share yuk!

Btw, dapet salam dari Sensoji temple, katanya ‘kapan kamu kesini?’

Advertisements

6 responses

  1. Pingback: Tinggal di Hotel Kapsul Jepang, Nyaman Ga Sih? « Gerbang Inspirasi

  2. Pingback: Apply Visa Jepang: 10 Hal yang Harus Kamu Perhatikan « Gerbang Inspirasi

  3. Haii mb.. ak jg pernah kejadian konyol, pas waktu naik bus di Kyoto, salah naik bus trs nyasar, mau ke halte terdekat nanya sama cewe berseragam sekolah tp dtnya ngoceh pake bhs Jepang trs tambah puyeng XD, pdhl intinya dia ngasih tau klo itu halte tinggal jalan lurus doang 😀

    Like

    • wakakakakkaka sama mba, yang kekgitu juga pernah saya, haltenya berseberangan, terus saya nanya haltenya yang ini apa yang seberang, tapi untungnya pas itu bener, wkwkwk tapi gpp pengalaman konyol itu yang bikin traveling jadi berkesan ya mba XD

      Like

  4. kak.. di jepang sono kalau mau bersih2 abis pup harus make tissue ya?? itu slh satu ganjalan ku kalau mau berwisata ke LN.. wakakakaka maklum org indo biasanya nyebok.. xixixixi

    Like

    • hehehe kalau di Jepang sebagian besar toiletnya masih pake air, meskipun di beberapa tempat ada yang toilet kering, tapi masih lebih banyak toilet air dibanding di Korea yang benar benar semuanya toilet kering 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: