Advertisements

Tinggal di Hotel Kapsul Jepang, Nyaman Ga Sih?

IMG_4016 copy

Hello travellers!

AdakahΒ yang sedang berencana liburan ke Jepang?

Jika iya, postingan ini cocok buat jadi bahan pertimbangan kamu memilih hotel murah di Jepang.

Terutama buat kamu yang mupeng tinggal di hotel kapsul Jepang.

Buat kamu yang belum ada rencanaΒ ke Jepang dalam waktu dekat, it’s ok, gpp.

Siapa tahu abis baca postingan ini, kamu malah jadi mupeng πŸ˜›

Ok, bicara soal hotel kapsul, baru mendengar namanya saja otak saya langsung ngebayangin:

Sebuah hotel yang memiliki tempat tidur berbentuk seperti kapsul obat, berjejer, dengan ruangan yang sempit, tanpa jendela, pengap bahkan bisa sampe susah napas. *Kekna iniΒ kebanyakan nonton film ya, pikirannya jadi aneh aneh.

“Emang aslinya kekgitu?”

Bentar dulu, tapi beneran deh, nama ‘kapsul’ membuat saya berpikir seribu kali buat nyoba tinggal disana.

Waktu mau traveling ke Jepang, saya dan teman saya bagi-bagi tugas buat nyari hotel murah di Jepang.

Siapa yang lagi sempet, cek website booking.com buat nyari-nyari hotel murah, kalo ada, langsung book! *Book doang tapi nanti tinggal di cancel yang ga sesuai πŸ˜›

‘Tul ini ada hotel kapsul bagus dan murah, aku book aja ya”

Tak berselang lama, muncul satu list hotel bernama Enaka Asakusa Central Hotel di list bookingan.

Deggg!

Gimana ini. Jujur saya ga mau tinggal di kapsul. Saya maunya tinggal di hotel yang nyaman, ruangannya private dan bisa leluasa mau ngapa-ngapain.

Sejak saat itu, saya rajin ngecek website booking buat nyari hotel murah. Sampe akhirnya saya dapet yang harganya cocok meskipun lokasinya agak jauh dari Stasiun Tokyo.

“Ka ada nih hotel bagus, ratingnya tinggi dan reviewsnya kece, pake ini aja ya, yang kapsulnya dicancel”

“oh gitu, yaudah gapapa,” kata temen saya mengiyakan

Fyuh, akhirnya deg degan saya hilang.

Tapi masalah tidak berhenti sampai disitu. Ternyata kamar hotel yang saya pesan adalah tipe SEMI DOUBLE.

Saya pun penasaran dan langsung baca-bacaΒ review tentangΒ kamar jenis itu. Semuanya bilang KEKECILAN dan SEMPIT.

“Lha gimana ini, temen saya sih oke dia langsing, nah saya yang bulet begini gimana. Masa iya tidurnya dempet-dempetan.”

Sampai akhirnya saya cari ukuran tempat tidur semi double, yang ternyata 120 cm x 200 cm. Saya coba ukur dikamar dan memang sepertinya sempit dan kurang leluasa.

Saya pun panik, berhubung temen saya sepertinya mupeng banget nyicipin hotel kapsul, saya pun mengalah dan langsung nge-booking lagi si hotel kapsul tadi.

Finally, Empat hari pertama saya di Jepang, diputuskan untuk tinggal di area Asakusa.

Kebetulan banget, hotel kapsulΒ Enaka Asakusa Central Hotel yang kita booking, deket banget sama salah satu wisata terkenal di Asakusa, Sensoji Temple.

Hmm… seperti apakah kira-kira Enaka Asakusa Central Hotel itu?

Apa bener bentuknya seperti kapsul obat?

TADAAA…..

You will be surprised how wonderful this hotel is!

Dimana Lokasi Enaka Asakusa Central Hotel?


Kalau dari Asakusa station, cari arah KAMINARIMON EXIT (ada lift di dekat area locker dan ada tangga juga). Begitu kamu keluar dari stasiun, ada Family Mart pas di depannya.

Kamu tinggal jalan lurus lewat samping jalan besar menuju Kaminarimon gate, terus jalan diantara toko-toko Nakamishe Shopping street.

Lurus aja terus sampe ada jalan blok di sebelah kiri.

Waktu saya kesana, ketika belok kiri, di sebelah kiri ada garasi mobil yang mobilnya selalu keliatan setengah dan sebelah kanan ada Japanese restaurant.

Tinggal lurus aja, pas diujung nemu ada vending machine nah itulah Enaka Asakusa Central Hotel.

TIPS: Cara paling gampangnya, begitu keluar dari Kaminarimon Exit, gunakan Google Maps. Mudah, tinggal ikuti aja rutenya.

Stasiun Apa yang Paling Dekat dengan Enaka Asakusa Central Hotel?


Enaka Asakusa Central Hotel dekat dengan Kaminarimon exit Asakusa station di area Ginza line.

Seperti Apa Gambaran Suasana Di Sekitar Hotel Kapsul Enaka Asakusa Central?


Area Asakusa kalau jam 7 malem udah sepi.

Begitu juga dengan area di sekitar hotel ini, padahal sampingnya lokasi wisata ngehits-nya Asakusa, Sensoji Temple.

Pas hari pertama, sesampainya di hotel kita (saya dan teman saya), sempet jalan-jalan bentar di area Sensoji Temple. Suasananya sepi, toko-toko di area Nakamishe street udah tutup semua. Tapi masih ada beberapa muda-mudi sih yang seliweran.

Di sekitaran hotel kapsul banyak cafe-cafe. Jalan sedikit langsung masuk area Nakamishe shopping street. Pemandangan tiap keluar hotel menuju stasiun kekgini nih:

Fasilitas Hotelnya Seperti apa?


  • Front Desk Service

Check in maksimal jam 11 malem.

“Lha kalo misal flightnya delay la la la terus baru nyampe hotel jam 12 gimana sis?disuruh nunggu diluar kah?”

Tenang mereka ga setega itu ngebiarin kamu membeku di luar, mereka ada fasilitas late check in.

Screen Shot 2017-05-13 at 12.31.52 AM

IMG_4915

Fasilitas late check in

IMG_4913

Kalau check out pagi dan belum ada petugas hotel, kunci dan card ditaruh disini

IMG_4916

Tempat penukaran handuk baru

TIPS: Kalau misalnya pesawat kamu delay atau sekiranya kamu bakal telat check in, jangan lupa untuk kasih info mereka ya.Β 

  • Locker dan Tempat Sepatu

Di sebelah kiri pintu masuk ada area payung, dan disebelahnya ada rak locker sepatu sekaligus lift.

Screen Shot 2017-05-12 at 9.29.41 PM

Hampir di sebagian besar hotel di Jepang ga ngebolehin kamuΒ bawa sepatu masuk. Jadi sepatu dilepas dan disimpan dilocker. Buat ke kamar kamu nyeker hahaha.

Ya ga lah, di tiap tiap locker udah ada sendalnya buat kamu pake.

Screen Shot 2017-05-13 at 12.31.36 AM

  • Lift

Hotel kapsul ini memiliki lift, jadi kamu ga perlu repot-repot ngangkat koper ampe lante 5. Lift ada di depan locker sepatu. Liftnya cuma satu, tapi tiap saya mau naik ga pernah sampai antri.

  • Ruang Bersama

Ruang bersama yang ada di lobby iniΒ adalah ruangan serba guna, meaning orang makan juga disitu, orang ngerjain tugas atau buka laptop juga disitu, orang ngobrol ketawa ketiwi juga disitu.

Jadi pas awal-awal mau masak agak canggung karena ga enak kalo baunya kecium semua orang tapi ga dibagi wkwkkwkw. Tapi lama-lama yaudah bodo amat :p

Screen Shot 2017-05-13 at 12.32.04 AM

  • Dapur

Dapurnya peralatannya lengkap namun cuma ada dua tungku. Jadi kalo mau masak gantian ya! Jangan lupa tiap abis make peralatan langsung dicuci, jangan kek dikosan ditumpuk dulu baru kalo udah mood dicuci *entah kapan moodnya wkwkkw

  • Vending Machine

Vending machine ada dihalaman hotel dan juga di dalam hotel di area dapur. Vending machine yang di halaman hanya berisi aneka minuman, sedangkan yang di deket dapur ada beraneka ragam dan mesinnya banyak. Termasuk ada pilihan menuΒ buat sarapan, tapi kalo kamu takut itu ga halal mending ga usah beli disitu.

  • Kamar

Waktu itu saya menginap di kapsul nomor 5106 (angka 1 menunjukan bed bagian bawah, kalo bed bagian atas angka no 2). Kapsul terdiri dari dua tingkat, atas bawah, buat yang tinggal di bed atas ada tangga buat naik di setiap bednya.

Ukuran kamarΒ lebih tepatnya 90 x 130 cm. Terdapat rak dan satu area tempat menggantung pakaian atau handuk. Meskipun keliatannya kecil, buat orang asia ruangan segitu udah cukup luas kok buat tiduran πŸ™‚

Tips: Usahakan kalau mau ngobrol panjang atau becandaan, di ruang bersama aja ya. Biar ga mengganggu pengunjung hotel lainnya.

Waktu itu pernah, saya dan teman sayaΒ lagi nyiapin bekal sambil ngobrol bisik-bisik, eh tiba tiba ada satu orang yang membuka tirainya sambil ngomong sembari merem (tandanya masih ngantuk), “can you keep it down?” langsung deh kita bilang sorry dan ngacir ke bawah.

  • Shower Room

Shower room terletak berjejer dengan toilet room. Rata-rata di jepang toilet dipisah dengan shower room.

Begitu kamu buka pintu, lampu akan otomatis nyala. Terlihat shower room yang cukupΒ luas, ada sekitar 4 wastafel lengkap dengan cerminnya berjajar Β di sebelah kanan dan 2 wastafel lagi di depan (dekat jendela).

Disamping kiri ada dua shower room. Begitu kamu masuk, ruang showernya terbagi menjadi dua bagian, satu bagian yang tidak terpapar air langsung (ada keranjang pakaian) dan satu lagi bagian yang terpapar air langsung.Β Ketika mandi jangan lupa pintu sekatnya ditutup supaya air ga nyebar ke bagian satunya.

  • Toilet

Toilet terletak di samping shower room. Lampunya juga otomatis akan menyala ketika pintu dibuka. Toiletnya ada banyak, saya lupa ga menghitung tapi ada sekitar 8-10 kalau ga salah. Toiletnya juga dilengkapi dengan penghangat, jadi jangan khawatir meskipun udara dingin, pas kamu duduk ga akan bikin kaget karena toiletnya dingin.

Tips: Toiletnya memang ada banyak, namun bentuknya seperti toilet di mall-mall yang pembatasnya ga full sampe atap. Jadi suara-suara akan terdengar jelas. Kalo mau mengeluarkan bunyi2an, dikecilin aja volumenya ya πŸ™‚
*biar ga kejadian seperti ini: suara aneh di toilet hotel kapsul

  • Praying Room atau tempat sholat

Boro-boro praying room, mushola atau masjid aja nyarinya susah. Kalo pun ada biasanya jauh.

“Terus shalatnya gimana?”

Shalat di kamar kapsul ga mungkin kan? Lha wong tingginya cuma 1 meter?

Yap, kamu bisa shalat di lorong-lorong depan kamar. Waktu saya menginap di hotel kapsul, kebetulan ada satu ruangan yang mungkin seharusnya private room (karena cuma terdiri dari dua bed atas bawah) dan ga ada penghuninya.

Pintunya juga ga ada, cuma ada tirai yang selalu terbuka. Jadi saya shalat disitu, pas saya shalat tirai saya tutup dan biasanya saya shalat menunggu agak malem nunggu ga ada penghuni yang seliweran.

Screen Shot 2017-05-13 at 1.22.51 AM

Lokasi tempat saya shalat selama di hotel kapsul Jepang

Kalau Gitu, kesimpulannya gimana? Nyaman ga tinggal di hotel kapsul?


Overall, saya nyaman-nyaman aja tinggal disini. Malah kepikiran kalo seandainya saya kesana lagi dan solo backpacker saya mending tinggal di hotel kapsul ini aja.

Dan yang paling penting, tempat tidurnya ga berbentuk kapsul obat. Jadi longgar dan ga bikin kamu pengap. Tipe-tipe bed tiap hotel kapsul memang beda-beda, tapi yang bentuknya kek di hotel Enaka Asakusa ini enak, seriusan!

Kalau kamu penasaran dengan seperti apa rasanya tinggal dihotel kapsul. Saya sangat merekomendasikan untuk tinggal di hotel ini, insyallah ga nyesel. Mumpung jauh-jauh main ke Jepang, kenapa ga sekalian nyoba hotel kapsul kan?

Advertisements

5 responses

  1. Pingback: Food Escapes Series: Onigiri, Menu Andalan Saat Traveling Ke Jepang « Gerbang Inspirasi

  2. Pingback: Mau Pake Locker Saat Traveling ke Jepang? Kamu Wajib Tahu ini « Gerbang Inspirasi

  3. Pingback: Apply Visa Jepang: 10 Hal yang Harus Kamu Perhatikan « Gerbang Inspirasi

  4. Pingback: Pengalaman Rental Wifi Wi2fly 11 Hari untuk ke Jepang « Gerbang Inspirasi

  5. Pingback: Traveling ke Jepang? Inilah 10 Tips Menghemat Biaya Makan « Gerbang Inspirasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: