Advertisements

Food Escapes Series: Onigiri, Menu Andalan Saat Traveling Ke Jepang

“Ka, hari ini kita mau sarapan apa?”

Kalimat itu baru saja saya klik send melalui applikasi Whatsapp.

Ini adalah hari kedua saya dan teman saya berada di Jepang. Sebenernya, koper kita udah penuh dengan persediaan makanan. Mulai dari snack, coklat bar, biskuit, wafer, kentang kering, rendang de el el.

Cuma ada satu yang kurang, NASI.

“Kekna kita manasin rendang aja tul, terus beli onigiri, gitu aja apa ya?”

“Boleh ka”

Setelah selesai mandi dan siap-siap. Kita turun ke area lobby hotel kapsul enaka asakusa central hotel, menuju dapur.

Setelah selesai memanaskan rendang dan memasukan ke kotak bekal masing-masing. kita bergegas keluar.

Hotel yang kita tempati, sangat dekat dengan keramaian. Setiap pergi dan pulang ke hotel kita melewati area Nakamishe shopping street.

Di sepanjang jalan, banyak convenience store macam Lawson, Seven Eleven, dan Family Mart. Disitulah kita berhenti untuk berburu onigiri.

Onigiri dipajang di rak rak bagian makanan siap santap. Kamu bisa pilih sesuai selera.

Screen Shot 2017-05-14 at 1.28.48 PM

Onigiri di Convenience Store Japan © nippon.com

Ada bermacam-macam onigiri yang bisa kamu beli. Sayangnya, ga ada yang tulisannya latin, semua tulisan Jepang. Jadi saya bingung, mana yang isinya ikan (yang sekiranya aman dimakan) mana yang isinya daging (otomatis ini yang saya hindari).

“Yang ini aja tul”

Teman saya tiba tiba membuyarkan pikiran saya.

“Dalemnya telor (sambil membalik onigiri dan menunjukan telor yang ada di bagian tengahnya) kekna ini lebih aman, ” ujarnya.

“yaudah ka aku ngikut aja”

Akhirnya teman saya mengambil satu.

Saya pun mengambil satu (awalnya). Ketika saya pegang-pegang, kok kecil ya. Akhirnya saya ambil dua lagi, jadi tiga XD (Ini nih kekna kenapa saya ga kurus kurus, saya suka ga tega membiarkan makanan mohon mohon minta dibeli :p)

Bentuk onigirinya kurang lebih kekgini:

Screen Shot 2017-05-14 at 12.14.16 AM

Harganya sekitar 140¥, kalau beli banyakan harganya bisa jadi 130¥, sesuai tertera di bungkusnya.

Tak lupa, kita juga beli pisang, 4 biji dibagi dua. Jadi sewaktu2 kita masih diluar dan belum nemu restaurant halal. Bekal inilah yang mengganjal perut kita saat dangdutan.

Begitu selesai membayar onigiri, kita langsung keluar dan melanjutkan perjalanan.

“Lho kok ga dimakan dulu?”

Soalnya, convenience store disini berbeda dengan di Indonesia yang terkadang di dekat pintu masuk ada tempat duduk untuk makan atau minum. Bahkan ada yang menyediakan tempat nongkrong.

Kalau disini ga ada…

Pernah pas beli pertama kali, saya mencoba nyari, lihat sana sini, siapa tahu ada tempat duduk tersembunyi. Sayangnya nihil…

Jadi pas abis beli onigiri, saya bingung mau makan dimana.

Alhasil, onigiri yang saya beli dimakan sambil jalan (kalo udah laper maksimal) atau disimpan dalam tas sampe nemu tempat duduk atau sekalian dimakan di lokasi wisata.

 

Seperti Apa Rasa Onigiri Asli Jepang?


Menurut saya, onigiri disini rasanya enak dan saya cocok. Ya kek makan nasi aja, nasi isi telor dibungkus nori. Cuma nasinya agak beda, lebih padet dan pulen.

Karena saya suka, jadi hampir tiap hari dan setiap saya merasa lapar, saya membeli si onigiri ini *mendadak inget Masao yang suka dipanggil kepala onigiri sama Shincan :p

Mau dimakan langsung (onigiri aja) enak,

Dimakan plus rendang juga tambah enak.

Apalagi dimakan sambil piknik, wuiihhhh…. endesss!

Screen Shot 2017-05-14 at 12.22.13 AM

Onigiri sebagai bekal saat piknik di Yoyogi Park

Mengapa Onigiri Jadi Menu Andalan saya selama di Jepang?


  • Harganya murah

Harga onigiri di Jepang bervariasi mulai dari yang murah sekitar 110¥, sampai yang mahal sekitar 280¥. Murah mahalnya onigiri tergantung dari isi yang ada di dalamnya. Onigiri isi telor ini termasuk yang murah, 140¥, sangat cocok dengan kantong saya yang tipis.

  • Gampang nyarinya

Berbeda dengan halal restaurant yang perlu perjuangan buat nyarinya, onigiri sangat gampang ditemukan. Onigiri banyak tersedia di convenience store macam Lawson, Seven Eleven, dan Family Mart. Di Jepang, convenience store ada dimana-mana. Hampir di setiap jalan ada, jadi kalo laper, tinggal masuk aja kesana, nyari onigiri hehehe.

  • Simple, bisa dibawa kemana-mana

Onigiri bentuknya kecil dan simple. Yaaa paling sekepalan tangan lah. Jadi bisa dimasukin tas, bahkan dimasukin di saku coat aja bisa. Kalo laper tinggal ambil :p

Screen Shot 2017-05-14 at 12.17.09 AM

  • Terbuat dari nasi

Mengingat saya orang Jawa, perut tuh rasanya aneh gimana gitu kalo belum ketemu nasi. Kalo sarapan roti doang berasa masih ada yang kurang. Nah berhubung onigiri terbuat dari nasi, cocok banget deh ini sama perut saya. Kalo udah ketemu onigiri udah, cukup!

  • Bikin Kenyang

Meskipun bentuknya kecil, tapi onigiri itu padet. Makan satu pun kenyang. Meskipun sekalinya makan, biasanya saya dua *ampuun. Jadi kalo saya beli tiga, 2 dimakan pas sarapan dan satunya dimakan pas siangnya.

Setelah balik Indo, saya jadi kangen makan onigiri lagi nih huhuhuhu T.T

Apakah kamu suka sama onigiri juga? Onigiri rasa apa yang jadi favorite mu?

Advertisements

One response

  1. Pingback: Traveling ke Jepang? Inilah 10 Tips Menghemat Biaya Makan « Gerbang Inspirasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: