Advertisements

Traveling ke Jepang? Inilah 10 Tips Menghemat Biaya Makan

Hemat Biaya Makan Jepang

“Excuse me! Is this the price for the whole eggs?” Tanya saya sembari menunjuk papan harga di rak dan menggerakan tangan melingkari satu kotak telor isi 10 biji.

“Yes,” Kemudian dengan senyum ramahnya, ibu petugas supermarket Jepang itu lanjut menjelaskan dengan bahasa Jepang yang bikin saya ga mudeng tapi intinya saya tahu itu harga satu kotak telor isi 10 biji.

Pas saya lagi milih-milih telornya, si ibu mendekat lagi.

“Choose this, it is cheaper,” lagi-lagi diikuti penjelasan dengan bahasa Jepang dan sedikit campuran bahasa Inggris, yang intinya kira kira begini, “Ini telor promo yang diadakan setiap pagi, promo terbatas hanya sejumlah ini (telor yang ada di rak), siapa cepat dia dapat.”

Telor yang sebelumnya saya pegang 10 biji harganya sekitar 247¥ dan yang promo ini telor 10 biji harganya 158¥.

O eM Gi…!!!

Sebagai wanita sejati, siapa sih yang ga suka diskon dan harga lebih murah. Apalagi setelah dilihat lihat telornya sama ga ada bedanya, sama sama telor cangkang coklat.

Tanpa pikir panjang, telor seharga 158¥ langsung masuk keranjang belanja.

Itu adalah pengalaman saya saat belanja di supermarket Global Kitchen. Supermarket ini banyak menjual bahan makanan segar, siap saji, keperluan dapur dan buah. Lokasi Global Kitchen Supermarket ada di Kyoto-Yodobashi lantai paling bawah.

Biasanya, saya dan teman saya belanja di Konbini macam Sevel, Family Mart atau Lawson. Dan ga kepikiran nyobain belanja di Supermarket Jepang. Tapi hari itu teman saya sakit, ga bisa makan apa pun karena selalu keluar (dimuntahkan). Akhirnya saya nyari apel karena cuma apel yang ga dimuntahin. Saya cari-cari di Konbini ga ada buah apel, adanya pisang melulu. Akhirnya saya googling dan nemu supermarket ini.

Untunglah saya main ke supermarket. Karena cukup menambah keseruan traveling saya  (ternyata muter muter Kyoto sendiri seru juga) dan bisa membeli bahan makanan untuk menghemat biaya.

Hemat yang saya tekankan disini adalah makan murah, sehat dan insya Allah halal. Bukan asal makan yang penting murah ya. *Sebenernya ya ga sehat sehat amat sih soalnya masih ada menu Indomie :p

Nah berikut adalah tips menghemat biaya makan, yang sudah saya aplikasikan selama 11 hari traveling ke Jepang. Siapa tahu tips ini bisa menginspirasi kamu yang mau jalan jalan kesana *cieee ke Jepaang…

1. Cari Hotel yang Ada Fasilitas Dapurnya


Waktu saya mencari hotel buat traveling ke Jepang, pertimbangan kedua setelah harga adalah ada tidaknya fasilitas dapur. Mengapa? Karena memang saya sudah berniat untuk masak selama disana.

Masak? Bawa beras gitu?

Ya gak lah, ga usah repot-repot cyn. Disana kamu beli nasi instant aja yang tinggal manasin. Meskipun di hotel juga kebanyakan nyediain rice cooker juga, cuman ya repot masak masak nasi dan nunggu ampe mateng. Belum lagi gantian ama orang kan. Jadi beli nasi instant itu cara paling cepat dan praktis, harganya juga lumayan murah.

main_list_image_1205013258

Dengan adanya dapur, minimal kamu bisa menghemat biaya sarapan atau bisa juga buat nyiapin bekal makan siang.

Waktu di Jepang saya menginap di Hotel Kapsul Enaka Asakusa Central Hotel, Backpackers Hostel K’s House Kyoto, sama di House of Ikebukuro (Japanese style hotel). Semua hotel itu ada dapurnya dan dapur yang paling enak itu ada di Backpackers Hostel K’s House Kyoto dan House of Iekbukuro karena dapurnya lengkap, luas dan lega jadi mau ngapa2in juga enak, leluasa.

Foto diatas adalah instant rice yang sering saya beli di Jepang. Kalo ga salah, harga per piece nya sekitar 150¥. Harga nasi bervariasi, tapi kalo mau hemat pilih aja yang paling murah, semurah-murahnya nasi di Jepang kualitasnya bagus dan enakkk.

2. Masak, Masak dan Masak


Pengalaman masak-masak yang menurut saya paling berkesan adalah saat saya menginap di Backpackers Hostel K’s House Kyoto. Dapurnya luas, kulkas besarnya ada 3 kompornya juga ada 3 (masing-masing kompor ada 2 tungku).

Kalo pagi, hampir semua penghuni hotel masak. Jadi seru gitu, rame semuanya ada di dapur. Banyak bule juga disana, jadi seru ngeliatin mereka bikin menu sarapan ala western yang isinya telor, sayuran, tomat kecil-kecil dan alpukat. *Langsung ngelirik mangkok sendiri yang isinya Indomie goreng + telor.

Di Backpackers Hostel K’s House Kyoto, saya masak untuk sarapan, jadi paling ngeluarin biaya makan buat makan siang dan malam. Waktu di Enaka Asakusa Central Hotel, saya dan teman saya manasin rendang buat bekal, jadi menghemat biaya makan siang. Waktu di House Ikebukuro, saya masak untuk makan malam, karena sarapan dapet roti dari hotel.

Tips: Kalo di Jepang kamu masak, barang belanjaan bisa ditaruh di kulkas hotel atau di rak yang sudah disediakan. Biasanya tiap hotel menyediakan label (untuk diisi nama, nomor kamar dan tanggal check out) di plastik belanjaan kamu. Mengapa perlu dikasih label? Karena kalo ga, jangan nyalahin orang kalo barang belanjaan kamu dibuang karena dianggap expired.

3. Main ke Supermarket


Selain buat nambah-nambah pengalaman supermarket di Jepang seperti apa, belanja di supermarket cenderung lebih murah di banding di vending machine atau pun convenience stores.

Sebagai contoh, harga pisang di vending machine 390¥ isi 3 atau 4 tergantung ukuran, atau 130¥ per biji. Harga pisang di convenience store sekitar 126¥ isi 2 atau 3 dan kecil kecil kalo yg besar harganya lebih dari itu. Sedangkan di supermarket, harga pisang bervariasi, tergantung jenis dan ukuran. Harganya lebih murah, apalagi kalo promo.

Pilihan barang belanjaan di supermarket lebih banyak. Ketika di convenience stores hanya menjual beberapa jenis buah saja, di supermarket hampir semuanya ada. Di Supermarket Jepang, harga buah-buahan itu perbiji. Waktu itu saya beli Apel segede gaban seharga 150¥, itu bisa dimakan 2x saking gedenya. Kalo buah yang ga dihitung perbiji biasanya sudah dipackage.

Kyoto Yodobashi

Photo by Sandiway Fong

Selain itu, sepengalaman saya, kalo kamu mau nyari nasi instant di Jepang itu agak susah ga kaya di Korea. Di Korea hampir sebagian besar minimarket jual nasi instant. Sedangkan di Jepang, ga semua minimarket jual nasi instant, kebanyakan mereka jual nasi paket yang udah sama lauk. sedangkan kita ga tahu kan itu lauk ayam atau dagingnya halal atau ga. Jadi lebih aman kamu ke supermarket aja, hampir bisa dipastikan ada nasi.

Tips Belanja di Supermarket: Carilah barang dengan label yang bertanda diskon. Kalo mau harga lebih murah, belanjalah menjelang supermarket tutup, karena banyak barang yang akan diturunkan harganya.

4. Sedia Survival Snack


Survival snack itu penting banget karena ini buat jaga-jaga kalo ada hal hal yang diluar kendali kamu. Misal saat kamu laper sedangkan lokasi halal restaurant masih jauh dari lokasi kamu saat itu.

Atau saat kamu sudah sampe di halal restoran, eh ternyata waiting list dan kamu harus nunggu cukup lama. Bisa juga pas lunch, yang ternyata udah orderan terakhir dan kamu harus menunggu sampe waktu buka menjelang dinner.

Survival snack yang bisa kamu persiapkan itu antara lain biskuit, ciki-cikian (kalo yang suka), wafer, coklat bar, onigiri dan buah semacam pisang.

Tips: Buat biskuit, coklat bar dan jajanan lainnya, bawa aja dari Indonesia yang udah jelas ada label halalnya.

5. Beli Onigiri


Kalau kamu membaca tulisan saya yang ini Onigiri, Menu Andalan Saat Traveling Ke Jepang, kamu pasti langsung paham maksudnya.

Onigiri harganya relatif murah, terutama untuk yang isi telur harganya sekitar 130-140 yen. Makan satu udah kenyang, makan dua lebih kenyang lagi. Misal kamu makan dua onigiri untuk sarapan harganya sekitar 260an yen. Kamu bisa menghemat biaya makan yang kalo makan di halal resto sekitar 800-1000 yen.

Resto semacam yoshinoya juga menjual paket nasi yang sepertinya lumayan murah, namun saya kurang paham apakah yoshinoya Jepang juga halal seperti di Indonesia, sepertinya ngga.

Tips: Onigiri tidak ada label halalnya, kalo mau aman, cari yang isinya telor karena dia ga ada tambahan bumbu atau saos macem-macem.

6. Biar Sehat, Selalu Sedia Buah

Saat saya ke Jepang akhir Maret 2017 lalu, musimnya sedang Spring. Udaranya masih dingin dibawah 10 derajat celcius. Dinginnya ga gitu bikin kaget sih karena saya udah pernah winter trip pas ke Korea.

Tapi buat kita-kita yang biasa tinggal di negara tropis, menjaga daya tahan tubuh saat tinggal di negara 4 musim itu penting. Usahakan selalu sedia buah setiap harinya. Buah-buahan di Jepang itu ada dimana-mana.

Kamu bisa nyetok pisang dan apel, sekalian buat dimasukin tas dibawa bawa pas keliling-keliling. Dan satu lagi, jangan sampe lupa kamu harus nyobain strawberry Jepang yang super manis itu. Ukurannya besar, warnanya merah merona, dan kalo digigit rasanya maniis dan teksturnya lembuuut. Bikin nagiih!!!

strawberry

7. Bawaan Wajib, Indomie!

Meskipun udaranya dingin dan segala makanan atau mie mie an yang berkuah menggoda pikiranmu untuk segera mencicipinya, yakinlah Indomie tetap juaranya.

Restoran halal di Jepang menunya kurang lebih ya itu itu aja. Intinya, kalo ga ramen ya nasi ayam, entah itu bumbunya diapain, pokoknya intinya itu. Kadang bikin bosen, apalagi kalo rasanya ga cocok di lidah, mau ga mau jadi kangen Indomie.

Dengan masak Indomie, itu bisa menghemat pengeluaran kamu. Tentunya ya jangan tiap hari. Saya 11 hari ke Jepang, bawa 5 biji. Selain harganya murah, Indomie juga mengenyangkan, tinggal dimasak pake telor plus sayuran. Kalo kurang kenyang, tinggal ditambah nasi :p

9. Bawa rendang instant atau Kentang goreng


“Ya ampun, jauh jauh ke Jepang makannya rendang?”

Why not? Selain nyari makanan halal disana juga susah, kamu belum tentu juga cocok sama rasanya kan?

Dengan membawa rendang instant yang tinggal dipanasin, kamu bisa menghemat biaya makan. Kamu tinggal beli nasi instant, atau dimakan sama onigiri juga enaaaakkk.

Screen Shot 2017-05-14 at 12.22.13 AM

10. Bikin bekal


Selama di Jepang hampir tiap kali saya makan diluar aka restaurant halal Jepang itu di waktu makan malam.

Kenapa?

Karena pas pagi cenderung masak di hotel atau beli onigiri (ngejar waktu menuju lokasi wisata), pas siang biasanya masih ada di lokasi wisata dan halal resto jauh jadi biasanya lebih baik bawa bekal.

Jadi dari awal udah sedia bawa kotak makan. Selama disana, bisa diisi nasi instant yang udah dipanasin, plus rendang dan kentang kering. Atau kalo lagi pengen Indomie, ya diisi Indomie goreng plus telor.

Berikut contoh menu makan hemat, ‘sehat’ dan halal selama di Jepang:

#Paket Hemat 1

Sarapan: Onigiri isi telur (dua biji) (260¥)

Makan siang: nasi + rendang + Kentang goreng (nasi instant 150¥)

Survival Snack: Wafer + Pisang (Pisang 126¥ dibagi dua @63¥)

Makan Malam: Halal restaurant Jepang (mostly ramen) (Budget ramen 1100¥)

Total:  1,573¥ setara Rp 190,000,- per day (11 days = Rp 2,090,000,-)


 

#Paket Hemat 2

Sarapan: Nasi plus telor (nasi instant 150¥)

Makan siang: Onigiri (dua biji)(260¥) + jajan taiyaki (150¥)

Survival snack: coklat bar (bawa dari Indo) + apel (150¥ buat 2 hari @75¥ )

Makan Malem:Halal restaurant Jepang (mostly ramen) (Budget ramen 1100¥)

Total: 1,735¥ setara Rp 210,000,- per day (11 days = Rp 2,310,000,-)


 

#Paket Hemat 3

Sarapan: mi instant + telor (10 telor harga 158¥, @16¥)

Siang: Onigiri (dua biji)(260¥) + jajan (150¥)

Survival snack: biskuit + pisang (Pisang 126¥ dibagi dua @63¥)

Malam: Halal restaurant Jepang (mostly ramen) (Budget ramen 1100¥)

Total: 1,589¥ setara Rp 192,000,- per day (11 days Rp 2,112,000,-)


*budget di atas hanya sebagai gambaran dan belum termasuk beli minum atau pun jajan-jajan tambahan, kalo tiba-tiba mupeng di jalan :p

 

Nah, selamat mencoba! Semoga tips ini bisa membantu kamu menghemat biaya traveling saat ke Jepang 🙂

Jika ada pertanyaan, silakan tinggalkan komentar 🙂

Baca juga:

Panduan Menggunakan Locker di Stasiun Jepang

Tinggal di Hotel Kapsul Jepang, Nyaman Ga Sih?

Pengalaman Rental Wifi Wi2fly 11 Hari untuk ke Jepang

 

Advertisements

2 responses

  1. halo mba, saya mau tanya mbak kan ke jepang nih, sedangkan ngerjain appen dan leapforce gabisa di luar negeri, jd gmn caranya mba? ko bisa?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: