Advertisements

Kuliner Telkom University: Ayam Gepuk Nuklir, Pedasnyaaaa So Extra!

“Neng abis!”

Belum juga kami nanya soal Ayam Gepuk Nuklir, si akang penjual udah ngasih jawaban.

“Oh abis, yaudah makasih kang”. “Coba kita liat yang di sebelah sana,” ujar adek saya menyarankan. Karena warung Ayam Gepuk Nuklir ini ada dua, kita pun bergeser ke warung satunya.

Baru juga parkir motor.

“Yaah neng abis!”

“Haa abis semua kang?”

“Ayam sama tempenya masih, tapi nasinya abis!”

“Oh yaudah gpp kang, beli ayamnya satu, yang sayap ya sama tempenya 4”

“Siap neng!”

Si akang penjual mengambil ayam yang sudah digoreng dan menaruhnya di atas cobek lebar yang penuh sambal, merah merona, cabe rawit pula, uwoow

“Mau level berapa neng?”

“2 aja kang” jawab adek saya

Ayam Gepuk Nuklir

Ayam + Tempe Gepuk Nuklir

Sambil menunggu si akang menggepuk dan memenyet-menyet ayam dan tempe mendoannya dengan sambal, saya memperhatikan suasana warung kaki lima ini.

Warung kaki lima tempat berjualan si ayam gepuk nuklir ini bukanlah warung permanen, melainkan beneran gerobak dan tenda, bukan tenda biru tapi ya :p

Gerobak ada di bagian depan, di sebelah kiri ada persediaan cabe rawit merah yang sudah dibersihkan dan siap di ulek kapan pun. Di bagian tengah ada cobek besar dan setengahnya penuh dengan sambal. Sebelah kanan ada tempat untuk meniriskan ayam dan tempe yang telah digoreng, siap di lumuri sambal.

Penjualnya ada dua, si akang yang waktu itu bertugas melayani pembeli dan si teteh yang bertugas menggoreng ayam dan tempe (atau mungkin mereka gantian).

Rambut si akang ala ala Charly Van Houten (vokalisnya ST 12 & Setia Band) agak panjang sampe atas bahu. Masa sih? Hahahaha ga percaya? Liat aja sendiri! :p

Continue reading

Advertisements

Kuliner Sate Kardjan Bandung, Enak Ga Sih?

sate kardjan

“Kita sekalian check out kan?”

“Iya tapi ke Sate Kardjan nya jalan kaki aja ya, mobilnya tinggal sini, jalannya muter kalo bawa mobil”

“Okey!”

Setelah proses check out selesai, saya dan teman saya, bertiga, langsung keluar hotel Citradream Bandung. Cuaca waktu itu mendung dan kekna udah mau ujan. Jalan Pasirkaliki terlihat ramai dan lumayan padat. Banyak motor dan mobil berseliweran.

Kita pun bergerak ke arah kiri, melewati toko Kinari Djaja, dan di pertigaan, kita menyeberangi Jalan Kebon Kawung.

Screen Shot 2017-11-01 at 3.40.56 PM

Setelah melewati jembatan, kita belok ke kiri menuju Waroeng Sate Kardjan. Kalau kamu kesini, suasana restorannya terlihat adem dan sejuk karena ada sekitar 4-5 pohon cukup besar dan rindang di halaman restoran.

Waktu kita kesana, kondisi restoran masih sepi. Sepertinya mereka baru buka. Bahkan kita mungkin pelanggan pertama mereka *langsung ngarep diskon hahaha yakali.

Dapur restoran ada di bagian depan. Di depannya ada sekitar 3-4 meja di bawah tenda-tenda yang bisa kamu pilih sebagai tempat makan. Sedangkan sisanya ada di area halaman. Konsep restorannya terbuka, tetap beratap, tapi bukan di dalam ruangan.

Karena perut udah dangdutan, kita pun langsung memesan makanan.

“Duh laper”

Continue reading

Cuanki Serayu Bandung: Pertama Kalinya Beli Cuanki Pake Antri

IMG_9363

“Teh udah abis teh, barusan”

Yaaahh… belum juga motor kami berhenti, udah disambut dengan kalimat yang bikin saya shock.

Bagaimana bisa? Ini baru jam 5 sore lho.

Sore itu, si adek mengajak saya kulineran Cuanki Serayu yang berlokasi di Jalan Serayu Bandung. Pertama kalinya dateng eh langsung ga kebagian.

Memang adek saya udah wanti-wanti, kalo berangkat jam segini biasanya ga kebagian. Tapi saya bilang, yaudah coba aja dulu, eh beneran ga dapet hiks . . .

“Kang masih ada ga?”

Saya pun menoleh ke belakang. Bahkan ada beberapa mobil dibelakang kami yang juga harap harap cemas menanti si cuanki, tapi ternyata baru saja ludes.

Oke lah akhirnya kami pun bergeser nyari tempat makan lain. Batin saya, “okeh, udah kadung penasaran cuanki aja ampe rebutan, besok harus kesini lagi dan dateng lebih awal.” (Ngebatinnya semangat banget, kaya semangat mau lomba makan kerupuk pas Agustusan)

 

Continue reading

Halal Food Harajuku, Kisah Crepes yang Berakhir Kebab

Traveling ke Jepang tak akan terlepas dari pikiran mencari makanan halal dimanapun kamu berada. Yakin deh!

Apalagi pas udaranya lagi dingin, beuh… bawaannya pengen makan mulu atau paling ga, ngemil. *Langsung ngebayangin, ngeliat makanan anget dengan asap kebul-kebul.

Kalau kamu ke Jepang dan main ke Harajuku, udah pasti kamu bakal ngalamin ini, menahan serangan maut street food di Takeshita Dori. Hati-hati, karena bau enaknya sungguh keterlaluan!

IMG_4884

Continue reading

Food Escapes Series: Onigiri, Menu Andalan Saat Traveling Ke Jepang

“Ka, hari ini kita mau sarapan apa?”

Kalimat itu baru saja saya klik send melalui applikasi Whatsapp.

Ini adalah hari kedua saya dan teman saya berada di Jepang. Sebenernya, koper kita udah penuh dengan persediaan makanan. Mulai dari snack, coklat bar, biskuit, wafer, kentang kering, rendang de el el.

Cuma ada satu yang kurang, NASI.

“Kekna kita manasin rendang aja tul, terus beli onigiri, gitu aja apa ya?”

“Boleh ka”

Setelah selesai mandi dan siap-siap. Kita turun ke area lobby hotel kapsul enaka asakusa central hotel, menuju dapur.

Setelah selesai memanaskan rendang dan memasukan ke kotak bekal masing-masing. kita bergegas keluar.

Hotel yang kita tempati, sangat dekat dengan keramaian. Setiap pergi dan pulang ke hotel kita melewati area Nakamishe shopping street.

Di sepanjang jalan, banyak convenience store macam Lawson, Seven Eleven, dan Family Mart. Disitulah kita berhenti untuk berburu onigiri.

Onigiri dipajang di rak rak bagian makanan siap santap. Kamu bisa pilih sesuai selera.

Screen Shot 2017-05-14 at 1.28.48 PM

Onigiri di Convenience Store Japan © nippon.com

Continue reading

Pancake Parlour Margo City

IMG_7064

Salah satu tempat pilihan yang gw suka di Margo City, Depok adalah Pancake Parlour. Gw suka tempat ini karena pertama, lumayan sepi (ga sepi banget dan ga rame banget) jadi enak buat ngobrol dengan tenang dan tidak diburu-buru antrian, bahkan beberapa kali gw sempet les Bahasa Inggris disini sama teacher gw. Kedua, banyak menu dessert dan harganya affordableKetiga, gw bisa duduk berlama-lama disini.

Lokasi Pancake Parlour di Margo City ada di belakang Donat J.Co atau sampingnya Imperial Cakery. Gw biasanya kesini setelah makan main course di tempat lain (yang menjual lebih banyak main menu) baru setelah itu nongkrong agak lamanya pindah ke Pancake Parlour. Awalnya, Pancake Parlour ada di samping Starbucks Margo City, tapi kemudian tempat itu berganti menjadi Shirokuma Cafe dan Pancake Parlour Pindah ke belakang. Well, ga tahu kenapa, mungkin persaingan harga.

Beberapa menu yang pernah gw coba di Pancake Parlour:

  1. Maple Syrup Pancake 

Pancake ini disajikan dengan es krim vanila, buah-buahan seperti melon, semangka, kiwi, strawberry, maple syrup sebagai topping serta taburan bubuk kayu manis di atasnya. Awalnya gw agak ragu nih pas pesanan dateng dan mencium ada bau kayu manis. Pasalnya, gw biasanya make kayu manis buat masak oatmeal doang dan belum pernah nyobain di makanan lain, eh tapi pas dicoba, nyessss! Enaaaaaak. Ini menu pancake ga bikin enek, dan kombinasinya enak banget menurut gw, pas makan dicampur antara pancake, es krim, maple syrup terus diselingi buah-buahan di sekelilingnya. Biasanya gw ama temen gw selalu ga abis dan ogah-ogahan kalo makan dessert abis main course menu tapi ini langsung disikat habis, padahal kita udah kenyang hahaha. Es krim vanillanya bikin pas nelen pancakenya adem dan ga seret. Bubuk kayu manisnya bikin rasanya lebih special. 🙂

pancake 3

Foto @aniatulhidayah 

Continue reading