Advertisements

Traveling ke Jepang? Inilah 10 Tips Menghemat Biaya Makan

Hemat Biaya Makan Jepang

“Excuse me! Is this the price for the whole eggs?” Tanya saya sembari menunjuk papan harga di rak dan menggerakan tangan melingkari satu kotak telor isi 10 biji.

“Yes,” Kemudian dengan senyum ramahnya, ibu petugas supermarket Jepang itu lanjut menjelaskan dengan bahasa Jepang yang bikin saya ga mudeng tapi intinya saya tahu itu harga satu kotak telor isi 10 biji.

Pas saya lagi milih-milih telornya, si ibu mendekat lagi.

“Choose this, it is cheaper,” lagi-lagi diikuti penjelasan dengan bahasa Jepang dan sedikit campuran bahasa Inggris, yang intinya kira kira begini, “Ini telor promo yang diadakan setiap pagi, promo terbatas hanya sejumlah ini (telor yang ada di rak), siapa cepat dia dapat.”

Telor yang sebelumnya saya pegang 10 biji harganya sekitar 247¥ dan yang promo ini telor 10 biji harganya 158¥.

O eM Gi…!!!

Sebagai wanita sejati, siapa sih yang ga suka diskon dan harga lebih murah. Apalagi setelah dilihat lihat telornya sama ga ada bedanya, sama sama telor cangkang coklat.

Tanpa pikir panjang, telor seharga 158¥ langsung masuk keranjang belanja.

Itu adalah pengalaman saya saat belanja di supermarket Global Kitchen. Supermarket ini banyak menjual bahan makanan segar, siap saji, keperluan dapur dan buah. Lokasi Global Kitchen Supermarket ada di Kyoto-Yodobashi lantai paling bawah.

Biasanya, saya dan teman saya belanja di Konbini macam Sevel, Family Mart atau Lawson. Dan ga kepikiran nyobain belanja di Supermarket Jepang. Tapi hari itu teman saya sakit, ga bisa makan apa pun karena selalu keluar (dimuntahkan). Akhirnya saya nyari apel karena cuma apel yang ga dimuntahin. Saya cari-cari di Konbini ga ada buah apel, adanya pisang melulu. Akhirnya saya googling dan nemu supermarket ini.

Untunglah saya main ke supermarket. Karena cukup menambah keseruan traveling saya  (ternyata muter muter Kyoto sendiri seru juga) dan bisa membeli bahan makanan untuk menghemat biaya.

Hemat yang saya tekankan disini adalah makan murah, sehat dan insya Allah halal. Bukan asal makan yang penting murah ya. *Sebenernya ya ga sehat sehat amat sih soalnya masih ada menu Indomie :p

Nah berikut adalah tips menghemat biaya makan, yang sudah saya aplikasikan selama 11 hari traveling ke Jepang. Siapa tahu tips ini bisa menginspirasi kamu yang mau jalan jalan kesana *cieee ke Jepaang…

Continue reading

Advertisements

Panduan Menggunakan Locker di Stasiun Jepang

“Ka besok kita check out hotel pagi aja ya! Biar ga bolak balik, enaknya koper kita titip dimana ya, hotel atau stasiun?”

“Kekna di Stasiun Asakusa aja tul, yang kemarin kita lewati itu, yang deket lift. Soalnya kalo balik hotel mayan juga jalannya, takut ga kekejar”

“hmm iya juga, yaudah besok koper langsung kita bawa”

Itu adalah percakapan saya dengan temen saya menjelang tidur saat menginap di Hotel Kapsul Enaka Asakusa Central Hotel (pengalaman saya terkait menginap di hotel kapsul bisa dibaca disini).

Jadwal saya dan temen saya waktu itu adalah pagi hari, main ke area gunung Fuji dan sorenya lanjut pindah dari Tokyo ke Kyoto.

Jarak Gunung Fuji dari Asakusa Station cukup jauh, sekitar 3-4 jam. Kalau naik satu kereta doang mending, ganti keretanya tuh bisa 3-4 kali juga. Dengan kondisi kekgitu, tentu saya ga mau repot-repot nenteng koper. Akhirnya, koper pun kita titipkan di loker stasiun asakusa di dekat Kaminarimon exit, dekat lift.

Waktu itu saya dan teman saya ga prepare searching dan kepo-kepo soal locker jadi kurang persiapan.

IMG_5746

Bahkan sempet bingung pas mau nitip di stasiun Kyoto semua locker penuh. Bayangin dong stasiun segede itu, lokernya aja banyak bangeeet, penuuuh semuaaa!

Daaan, itu bukan weekend, tapi hari Selasa, Hebaaat ga tuh!

Jadi buat kamu yang berencana jalan-jalan ke Jepang dan berniat menitipkan barang di locker stasiun kamu perlu tahu hal-hal berikut biar kamu ada persiapan.

Continue reading

Halal Food Harajuku, Kisah Crepes yang Berakhir Kebab

Traveling ke Jepang tak akan terlepas dari pikiran mencari makanan halal dimanapun kamu berada. Yakin deh!

Apalagi pas udaranya lagi dingin, beuh… bawaannya pengen makan mulu atau paling ga, ngemil. *Langsung ngebayangin, ngeliat makanan anget dengan asap kebul-kebul.

Kalau kamu ke Jepang dan main ke Harajuku, udah pasti kamu bakal ngalamin ini, menahan serangan maut street food di Takeshita Dori. Hati-hati, karena bau enaknya sungguh keterlaluan!

IMG_4884

Continue reading

Tinggal di Hotel Kapsul Jepang, Nyaman Ga Sih?

IMG_4016 copy

Hello travellers!

Adakah yang sedang berencana liburan ke Jepang?

Jika iya, postingan ini cocok buat jadi bahan pertimbangan kamu memilih hotel murah di Jepang.

Terutama buat kamu yang mupeng tinggal di hotel kapsul Jepang.

Buat kamu yang belum ada rencana ke Jepang dalam waktu dekat, it’s ok, gpp.

Siapa tahu abis baca postingan ini, kamu malah jadi mupeng 😛

Ok, bicara soal hotel kapsul, baru mendengar namanya saja otak saya langsung ngebayangin:

Sebuah hotel yang memiliki tempat tidur berbentuk seperti kapsul obat, berjejer, dengan ruangan yang sempit, tanpa jendela, pengap bahkan bisa sampe susah napas. *Kekna ini kebanyakan nonton film ya, pikirannya jadi aneh aneh.

“Emang aslinya kekgitu?”

Continue reading

2 Kejadian Bikin Ngakak Saat Menginap di Hotel Jepang (1)

Hai para travelers dan life-seekers!

Sepertinya, sudah sebulan ya dari postingan terakhir saya tentang traveling ke Jepang.

Baca: Shinjuku Gyoen, Pertama Kalinya Lihat Full Bloom Sakura *Maap yak, norak 😛

“Kok baru satu tulisan, lagi sibuk banget sis?” Ah enggak juga.

Cuman ya gitu habis bolos kerja online 11 hari, dari tanggal 20-30 Maret 2017, mau ga mau sekarang jadi rajin lembur alias ngalong. Maklum kejar setoran, demi lebaran yang lebih menyenangkan XD

Padahal alesan sebenernya simple, penyakit nulis saya kambuh: LAZY!

Oh iya saya udah pernah cerita belum ya? (boro-boro cerita, nulis aja baru satu) *ups

Iya sorry sorry, jadi gini selama di Jepang kemarin itu, saya menginap di 3 hotel yang berbeda dengan jenis atau style yang berbeda juga.

“Wih gaya amat!” Bukan gaya T.T, justru ini demi pengiritan. Mau ngirit tapi pengen nyobain semua :p

Selama di Jepang itu, saya menginap di Hotel Kapsul 4 malam, Hotel dorm (bunk bed) 4 malam dan Hotel Japanese Style (kasur futon) 2 malam. Untuk review masing-masing hotelnya tunggu curhatan saya berikutnya ya!

Untuk kali ini, Saya mau fokus curhat hal-hal konyol yang saya lakuin selama menginap di hotel Jepang. Kejadian itu masih bikin saya ketawa kalo inget, jadi pengen saya tulis.

Siapa tahu bisa berbagi kebahagiaan kan, bikin kamu ketawa juga *kalo pun garing, plis pura-pura ketawa aja ya, biar saya seneng wkwkwk.

Continue reading

Shinjuku Gyoen, Pertama Kalinya Lihat Full Bloom Sakura

IMG_6863jadi

Melihat full bloom sakura adalah dambaan setiap traveler saat spring trip ke Jepang. Baiknya, jauh-jauh hari sebelum memesan tiket keberangkatan, kamu cek terlebih dahulu sakura forecast di Jepang kemungkinan akan full bloom di tanggal berapa dan bulan apa.

Meskipun sudah mengecek sakura forecast 2017, ternyata banyak pohon sakura yang belum mekar setibanya saya di Jepang, 20-30 Maret 2017. Padahal, hampir sebagian besar destinasi wisata Jepang berupa taman. Sayang banget kan kalo berkunjung ke taman tapi ga ketemu sama si sakura ini.

Continue reading

Apply Visa Jepang: 10 Hal yang Harus Kamu Perhatikan

boat-1835081_1920

-Balada Drama Apply Visa Jepang-

Tik tok Tik Tok

Masukin tas, keluarin lagi, masukin saku, keluarin lagi, akhirnya saya pegang!

Ya, itulah hape saya. Berkali-kali saya melihat ke arah jam digital yang terpampang lebar dilayar. “Duh gimana ini, sudah jam segini, ” batin saya sembari memperhatikan angka 2.45 yang tercetak sangat jelas, ibarat tulisan, udah pake huruf kapital, bold, italic, di underline pula.

Kebetulan saat itu dapet abang ojek yang baik, saking baiknya, motor melaju dengan santai dari arah Stasiun Cikini ke Jalan Thamrin. “Bang bisa agak cepetan gak ya?” Sebenernya pengen banget ngomong ini tapi ga tega takut dibilang kaya yang di meme-meme itu, “kalo mau cepet-cepet berangkat dari kemarin mbak” *kan ga lucu. Mau gimana lagi, karena ga enakan akhirnya cuma bisa duduk was was di jok belakang 😦

Continue reading

Visit Korea: Myeong-dong Street

Visit Korea: Myeong-dong Street
Bulan Februari masih termasuk winter di Korea, winter akhir lah. Suhu berkisar antara -8 sampai 6. Area Myeong-dong ini menurut gw lebih dingin dibanding area di sekitar Seoul Station tempat guess house kita. Apalagi angin di area Myeong-dong ini cukup dahsyat, semakin malem semakin dingin. Pernah satu kali dateng ke Myeong-dong pas lagi dingin-dinginnya, ampe tuh jalan agak sepi, jarang orang yang lalu-lalang padahal biasanya rame banget. Kalo udah gak kuat sama anginnya, kita langsung cari toko kosmetik untuk sekedar menghangatkan badan sambil lihat-lihat barang yang dijual.

Continue reading