Apply Visa Jepang: 10 Hal yang Harus Kamu Perhatikan

-Balada Drama Apply Visa Jepang-

Tik tok Tik Tok

Masukin tas, keluarin lagi, masukin saku, keluarin lagi, akhirnya saya pegang!

Ya, itulah hape saya. Berkali-kali saya melihat ke arah jam digital yang terpampang lebar dilayar. “Duh gimana ini, sudah jam segini, ” batin saya sembari memperhatikan angka 2.45 yang tercetak sangat jelas, ibarat tulisan, udah pake huruf kapital, bold, italic, di underline pula.

Kebetulan saat itu dapet abang ojek yang baik, saking baiknya, motor melaju dengan santai dari arah Stasiun Cikini ke Jalan Thamrin. “Bang bisa agak cepetan gak ya?” Sebenernya pengen banget ngomong ini tapi ga tega takut dibilang kaya yang di meme-meme itu, “kalo mau cepet-cepet berangkat dari kemarin mbak” *kan ga lucu. Mau gimana lagi, karena ga enakan akhirnya cuma bisa duduk was was di jok belakang 😦

Jadi ceritanya, hari Selasa, 7 Februari 2017 lalu saya mau ke Kedubes Jepang di Jalan MH Thamrin No.24, Menteng, Jakarta, buat ambil visa.

Salah sayanya juga sih berangkatnya mepet. Udah tahu jam pengambilan visa mulai dari 13.30-15.00, eh saya baru siap siap jam 13.30. Pas baru kelar dress up tiba-tiba ujan deres. Akhirnya pun nunggu sekitar 15 menit. Begitu ujan reda, sekitar pukul 14.00 WIB, saya pun langsung ngacir ke stasiun. Udah perginya mepet, mana baru inget pula kalo ojek ga bisa lewat depan kantor Kedubes Jepang haish…

Singkat cerita, saya turun dari ojek di depan Grand Hyatt dan jalan cepat menuju gedung Kedubes Jepang. Akhirnya saya sampai di kedubes Jepang pukul 14.57. Bayangin dong 3 menit lagi, 3 menit maak. Mana masih ngos-ngosan udah langsung disamperin satpam.

“Mbak mau kemana Mbak?”

“Pak mau ambil visa, masih bisa ga ya pak?”

“Ayo cepet-cepet udah mepet ini” tanpa ba bi bu langsung saya disuruh cepet-cepet masuk.

Begitu saya mau nyerahin KTP buat dituker kartu masuk, bapaknya ngliat jam dulu, ‘Ayo mbak cepet, udah mau ditutup’. Saya pun makin dag dig dug. Dengan tergopoh-gopoh napas masih naik turun, saya masuk, melewati pemeriksaan lalu ambil antrian.

Fyuuuh sampe juga. Saya pun langsung duduk di bangku yang masih kosong. Deg! dan mendadak saya deg-degan lagi. Bukan karena ngeliat cowok ganteng yang senyum senyum dipojokan, bukan. Tapi lebih penting dari itu.

Ya ampuun, saya lupa ambil duit, lha piye iki, mau bayar visa pake apa wkwkkwkwk saya pun pengen ketawa miris.

Saya coba keluar ruangan, tanya satpam dan ternyata di gedung itu tidak ada ATM, adanya di gedung sampingnya yaitu Plaza Indonesia. Saya pun langsung ngacir keluar berusaha dorong-dorong pintu yang ga mau kebuka karena memang ga sembarangan buat keluar masuk. Ga peduli samping saya ada antrian mengular orang tukar kartu masuk dengan KTP buat keluar.

“Mbak KTP nya dituker dulu” ujar salah satu pemuda dibaris paling depan

“Mbak mau kemana mbak?” satpam juga bertanya, ga mau ketinggalan

“Saya mau ke ATM bentar pak”

“Gak bisa mbak, kita udah mau tutup, mbak coba ijin sama loket dulu, nanti loket telp kemari baru saya buka kan pintunya”

ealaah…

Saya pun kembali masuk dan bertanya pada petugas loket yang pada akhirnya saya disuruh dateng lagi besok. Hadeuh, sia-sia dong perjuanganku hari ini wkwkkwkw. Saya coba screening orang-orang sekitar yang kira-kira memiliki aura baik dan bisa dipinjemin sementera. Sayangnya ga ada, duh mau pinjem duit dulu ama sapa coba?

Continue reading “Apply Visa Jepang: 10 Hal yang Harus Kamu Perhatikan”

Visit Korea: Myeong-dong Street

Bulan Februari masih termasuk winter di Korea, winter akhir lah. Suhu berkisar antara -8 sampai 6. Area Myeong-dong ini menurut gw lebih dingin dibanding area di sekitar Seoul Station tempat guess house kita. Apalagi angin di area Myeong-dong ini cukup dahsyat, semakin malem semakin dingin. Pernah satu kali dateng ke Myeong-dong pas lagi dingin-dinginnya, ampe tuh jalan agak sepi, jarang orang yang lalu-lalang padahal biasanya rame banget. Kalo udah gak kuat sama anginnya, kita langsung cari toko kosmetik untuk sekedar menghangatkan badan sambil lihat-lihat barang yang dijual.

Continue reading “Visit Korea: Myeong-dong Street”