Apply Visa Jepang: 10 Hal yang Harus Kamu Perhatikan

-Balada Drama Apply Visa Jepang-

Tik tok Tik Tok

Masukin tas, keluarin lagi, masukin saku, keluarin lagi, akhirnya saya pegang!

Ya, itulah hape saya. Berkali-kali saya melihat ke arah jam digital yang terpampang lebar dilayar. “Duh gimana ini, sudah jam segini, ” batin saya sembari memperhatikan angka 2.45 yang tercetak sangat jelas, ibarat tulisan, udah pake huruf kapital, bold, italic, di underline pula.

Kebetulan saat itu dapet abang ojek yang baik, saking baiknya, motor melaju dengan santai dari arah Stasiun Cikini ke Jalan Thamrin. “Bang bisa agak cepetan gak ya?” Sebenernya pengen banget ngomong ini tapi ga tega takut dibilang kaya yang di meme-meme itu, “kalo mau cepet-cepet berangkat dari kemarin mbak” *kan ga lucu. Mau gimana lagi, karena ga enakan akhirnya cuma bisa duduk was was di jok belakang 😦

Jadi ceritanya, hari Selasa, 7 Februari 2017 lalu saya mau ke Kedubes Jepang di Jalan MH Thamrin No.24, Menteng, Jakarta, buat ambil visa.

Salah sayanya juga sih berangkatnya mepet. Udah tahu jam pengambilan visa mulai dari 13.30-15.00, eh saya baru siap siap jam 13.30. Pas baru kelar dress up tiba-tiba ujan deres. Akhirnya pun nunggu sekitar 15 menit. Begitu ujan reda, sekitar pukul 14.00 WIB, saya pun langsung ngacir ke stasiun. Udah perginya mepet, mana baru inget pula kalo ojek ga bisa lewat depan kantor Kedubes Jepang haish…

Singkat cerita, saya turun dari ojek di depan Grand Hyatt dan jalan cepat menuju gedung Kedubes Jepang. Akhirnya saya sampai di kedubes Jepang pukul 14.57. Bayangin dong 3 menit lagi, 3 menit maak. Mana masih ngos-ngosan udah langsung disamperin satpam.

“Mbak mau kemana Mbak?”

“Pak mau ambil visa, masih bisa ga ya pak?”

“Ayo cepet-cepet udah mepet ini” tanpa ba bi bu langsung saya disuruh cepet-cepet masuk.

Begitu saya mau nyerahin KTP buat dituker kartu masuk, bapaknya ngliat jam dulu, ‘Ayo mbak cepet, udah mau ditutup’. Saya pun makin dag dig dug. Dengan tergopoh-gopoh napas masih naik turun, saya masuk, melewati pemeriksaan lalu ambil antrian.

Fyuuuh sampe juga. Saya pun langsung duduk di bangku yang masih kosong. Deg! dan mendadak saya deg-degan lagi. Bukan karena ngeliat cowok ganteng yang senyum senyum dipojokan, bukan. Tapi lebih penting dari itu.

Ya ampuun, saya lupa ambil duit, lha piye iki, mau bayar visa pake apa wkwkkwkwk saya pun pengen ketawa miris.

Saya coba keluar ruangan, tanya satpam dan ternyata di gedung itu tidak ada ATM, adanya di gedung sampingnya yaitu Plaza Indonesia. Saya pun langsung ngacir keluar berusaha dorong-dorong pintu yang ga mau kebuka karena memang ga sembarangan buat keluar masuk. Ga peduli samping saya ada antrian mengular orang tukar kartu masuk dengan KTP buat keluar.

“Mbak KTP nya dituker dulu” ujar salah satu pemuda dibaris paling depan

“Mbak mau kemana mbak?” satpam juga bertanya, ga mau ketinggalan

“Saya mau ke ATM bentar pak”

“Gak bisa mbak, kita udah mau tutup, mbak coba ijin sama loket dulu, nanti loket telp kemari baru saya buka kan pintunya”

ealaah…

Saya pun kembali masuk dan bertanya pada petugas loket yang pada akhirnya saya disuruh dateng lagi besok. Hadeuh, sia-sia dong perjuanganku hari ini wkwkkwkw. Saya coba screening orang-orang sekitar yang kira-kira memiliki aura baik dan bisa dipinjemin sementera. Sayangnya ga ada, duh mau pinjem duit dulu ama sapa coba?

Continue reading “Apply Visa Jepang: 10 Hal yang Harus Kamu Perhatikan”

Wacom Intuos Photo: Unboxing Graphic Tablet Pertamaku

Memang, Rabu sore itu terlihat suram, tapi hati saya justru terang benderang. Impian untuk membeli graphic tablet Wacom akhirnya tercapai, yayy!

Sore itu, langit Depok terlihat gelap. Hujan turun rintik-rintik. Pemandangan di Jalan Margonda dipenuhi kendaraan yang padat merayap. Tak heran, bunyi klakson pun terdengar bersahutan.

Saat saya melangkah keluar dari toko Gramedia Depok, mendadak air hujan menjadi sangat rapat dan deras. Sepertinya langit baru saja menumpahkan air yang sedari tadi tertahan.

Tapi saya ingin

Meskipun pulang kehujanan, namun hati rasanya girang bukan kepalang. Agak lebay sih ya, tapi memang benar, rasanya seperti anak kecil yang baru saja dibelikan mainan.

Serba penasaran dan tidak sabar untuk segera pulang dan mencobanya. Saya baru saja membeli mainan baru, Wacom Intuos Photo.

Mengapa Tertarik dengan Graphic Tablet?


Sebelumnya saya tidak tahu apa itu graphic tablet. Sampai akhirnya sering banget liat video tutorial photoshop, contohnya Aaron di channel Phlearn.

Saat ia menjelaskan teknik editing, ia menggores-goreskan sebuah pena di atas objek berwarna hitam, tipis, seukuran buku, dan berbentuk seperti tablet.

Biasanya kalau edit foto melalui photoshop, saya hanya mengandalkan touchpad, tanpa mouse. Sampai akhirnya saya jadi terbiasa melakukan retouching foto hanya dengan mengandalkan jari.

Pas lihat video tutorial photoshop dengan graphic tablet, saya langsung tertarik. Wah sepertinya seru ya. Kepo pun beraksi.

Setelah explore kesana kemari, akhirnya saya jatuh cinta sama Wacom Intuos Pro Medium. Sayangnya untuk sekedar mencoba dan belajar, budget Wacom Intuos Pro itu terlalu besar.

Saya coba searching harga wacom di beberapa online shop, Intuos Pro ukuran small aja berkisar Rp 4,399,000 sedangkan Intuos Pro ukuran Medium berkisar Rp 6,320,000. Cukup mahal bukan?

Kalau bukan untuk urusan bisnis atau nyari duit, saya belum berani mengeluarkan budget sebesar itu. Akhirnya saya cari alternatif lain dan ketemulah hati saya dengan wacom intuos photo.

Continue reading “Wacom Intuos Photo: Unboxing Graphic Tablet Pertamaku”

Mau 100GB Free Storage di Google Drive? Begini Caranya

100GB Free Storage di Google Drive itu sudah sangat lumayan bagi saya.

Bulan Agustus 2016 lalu, ketika saya akan mengirim hasil photo editing, account Gmail saya selalu muncul peringatan low storage karena kapasitas nyaris penuh. Bayangkan 14,2 GB terpakai dari total 15GB yang dikasih Google. Ibarat tas yang sudah kepenuhan sampai zipper nya susah ditarik.

“Wah harus ngapusin data lagi nih,” batin saya sambil ngebuka file di Google Drive dan memilih-milih file mana yang akan di hapus. Rasanya seperti membongkar ulang isi koper yang sudah tertata rapi tapi harus dikurangi karena ingat kapasitas bagasi.

Memang, saya sering kirim foto melalui email, terutama jika jumlahnya tidak banyak. Kalau jumlahnya banyak biasanya saya share folder lewat Google Drive.

Kedua, sebelum hobi streaming film, dulu saya masih sering download film di Ganool yang terkadang file filmnya langsung tersimpan di Google drive.

Belum lagi, kalau mau sharing data dengan kapasitas besar dan malas ketemuan, ujung-ujungnya, ‘share di Google Drive ya!’ Akibatnya, kapasitas saya sering penuh dan harus sering-sering dihapusin.  Capek.

Continue reading “Mau 100GB Free Storage di Google Drive? Begini Caranya”

Hal yang Paling Saya Sesali dari Kerja Online

Meskipun kerja online itu sangat menyenangkan, ada satu hal yang paling membuat saya menyesal dari kerja online. Bahkan masih saya sesali sampai sekarang!

Fresh Apple!


3 tahun yang lalu, tepatnya saat saya masih fresh. Ibarat buah, saya baru saja selesai dipanen. Seorang fresh graduate yang belum genap satu tahun pasca lulus kuliah.

Saking freshnya, saya terlalu polos untuk berani mencoba hal-hal baru, kerja online. Impian saya waktu itu adalah mendapatkan pekerjaan ideal, kerja kantoran. Berangkat pagi, pakai blazer, sepatu high heel, dan duduk manis di depan komputer. Kelihatannya keren gimana gitu.

Ternyata setelah saya coba, kerja kantoran tidak sekeren yang ada di pikiran saya. Pagi hari, tidak ada santainya sama sekali. Badan pegel pun, pura-pura bugar, ya  mau ga mau harus cepet-cepet mandi, siap-siap, sarapan dan mengejar absen.

Belum lagi mikirin baju kantor, yang ternyata ga seelegan yang saya bayangkan. Mungkin karena saya serba pas-pasan, mau dipakein baju kek apa juga bakal mentok, gitu-gitu aja. Apalagi make sepatu high heel, ini sepatu bukannya bikin kaki enak malah bikin bengkak. Udah deh bye, buang jauh-jauh!

Sampai suatu hari, saya merasakan kerja kantoran tidak lagi ideal buat saya, ketika kebutuhan terus meningkat dan saya perlu tambahan pendapatan.

Saya berharap memiliki pekerjaan yang lebih fleksibel. Bisa mengerjakan beberapa project sekaligus, kerja kantoran tetep jalan tapi tabungan juga bertambah. Saya pun lari ke internet!

Continue reading “Hal yang Paling Saya Sesali dari Kerja Online”

Kerja Online, Paket Internet Apa yang Paling Bagus di Wilayah Jabodetabek?

Apakah kamu sedang mencari paket internet unlimited dengan kecepatan ultra-fast yang bisa browsing dan streaming tanpa bapering? Apakah kamu sedang mencari paket internet murah yang tidak membuat dompet kamu seakan-akan bocor?

Memang, tidak ada hal yang menggembirakan dari internet selain kecepatan, sinyal kuat, harga paketnya murah dan pelayanan memuaskan. Saya pun berpikiran demikian dan saya paling tidak suka dengan koneksi internet yang lelet (Bisa naik darah kalo ngadepin koneksi internet yang macam begini).

Memutuskan menggunakan provider internet itu, ibarat memilih baju, cocok-cocokan. Saat membeli baju, pertama harus sesuai selera, selanjutnya baru berani mencoba, jika ternyata cocok, maka jadilah dibeli. Setelah dibeli, dicoba dipakai, dan ternyata nyaman, jadilah itu baju sebagai baju andalan.

Ketika membeli baju, tentunya kamu ga mau dong, begitu kelihatan menarik, langsung comot, bayar ke kasir dan selesai. Setelah nyampe rumah, yaah ternyata kekecilan atau yaah ternyata kebesaran. Pada akhirnya apa? tidak jadi dipakai sama sekali dan tertimbun diantara pakaian-pakaian dalam lemari.

Begitu juga saat memilih internet, kamu juga tidak mau kan hanya asal termakan iklan atau mbak-mbak sales yang punya jurus seribu cara sampai akhirnya kamu jadi beli?

Nah kali ini saya akan review pengalaman saya menggunakan Modem Wifi Bolt 4g dan paket internet Bolt yang selama ini saya gunakan untuk kerja online di kosan, browsing-browsing, youtube-an, streaming film di Putlocker, nonton film animasi di Kisscartoon, download ebook, dan internet harian untuk hape saya. Siapa tahu, kamu juga cocok dengan paket internet ini.

Continue reading “Kerja Online, Paket Internet Apa yang Paling Bagus di Wilayah Jabodetabek?”

Mengapa Banyak yang Gagal Ujian Kualifikasi Leapforce?

Beberapa hari terakhir, saya menanyakan satu persatu teman-teman saya yang telah mendaftar Leapforce. Bagaimana dengan progress mereka, bagaimana dengan hasil ujiannya, apakah ada kabar bahagia?

Ternyata hampir semuanya menjawab dengan kompak, belum. Ya saya yakin, belum bukan berarti tidak akan ada kabar bahagia, hanya saja kabar bahagia itu sedang ditunda sampai tiba waktu yang tepat.

Saya pun tidak berhenti sampai disitu. Saya kemudian menanyakan, apa yang kira-kira membuat mereka gagal ujian. Hal ini saya lakukan untuk menarik asumsi, apa yang kurang dari strategi mereka tersebut.

Perlu diketahui, saya menulis pengalaman saya bekerja di Leapforce bukan karena promosi, affiliate marketing atau semacamnya. Tapi saya ingin mengajak siapa pun untuk memanfaatkan waktu luangnya dengan bekerja online. Lumayan lho bisa untuk jajan, bahkan kalo rajin mungkin bisa beli berlian, agak lebay sih.

Setelah tanya kesana kemari, sepertinya asumsi terkuat saya terkait penyebab terbesar mengapa banyak pendaftar yang gagal ujian Leapforce adalah ‘kurang kepo.’

Ini kan mau kerja bukan mau gosip kenapa harus kepo?

Tidak selamanya kepo itu diartikan negatif. Saat bekerja sebagai Search Engine Evaluator, kamu justru dituntut untuk memiliki insting kepo tingkat tinggi. Insting kepo inilah yang akan membuat kamu lebih memahami cara kerja Leapforce.

Mengapa saya menyebutnya kurang kepo? Karena biasanya, banyak pendaftar yang kurang mengeksplorasi sedetail-detailnya tentang Leapforce dan ujian kualifikasinya pada saat mengikuti ujian.

Selain mengetahui 6 hal yang wajib kamu ketahui sebelum mendaftar Leapforce dan strategi memanfaatkan alokasi waktu ujian, kamu juga perlu mengeksplorasi hal-hal berikut:

Continue reading “Mengapa Banyak yang Gagal Ujian Kualifikasi Leapforce?”

Strategi Memanfaatkan Alokasi Waktu Ujian Leapforce Secara Efektif dan Efisien

A: Tul bisa reschedule ga sih?

B: Bisa kok, ada di poin ke empat email notifikasi kalo mau reschedule.

A: Iya, soalnya gw ga bisa tanggal segitu, tapi gw penasaran banget, pengen cepet cepet tahu gw lolos apa ga.

Ada dua hal yang perlu dihindari saat mengikuti ujian Leapforce:

1). Buru-buru

Seperti yang saya jelaskan di postingan 6 Hal yang Wajib Kamu Ketahui Sebelum Mendaftar Leapforce! bahwa alokasi waktu ujian yang diberikan adalah sekitar 7 hari. Jika kamu terlalu terburu-buru karena penasaran lulus atau tidaknya, kamu bisa saja ujian di hari pertama atau kedua, dan jangan kaget ketika kamu melihat hasilnya bahwa kamu tidak lulus ujian kualifikasi.

2). Terlalu santai

Karena melihat guideline yang isinya 146 halaman, berbahasa Inggris dan materinya baru semua, kamu akan merasa hopeless dan perlu berjuang lebih lama. Kayaknya, mau baca-baca dulu deh, ujiannya nanti aja pas deadline. Nah lho, ujiannya ada tiga tahap, kalo kamu mengerjakan semua ujian itu dalam satu hari, bukan cuma stress tapi kamu juga akan mabok.

Terus, baiknya gimana?

Continue reading “Strategi Memanfaatkan Alokasi Waktu Ujian Leapforce Secara Efektif dan Efisien”

6 Hal yang Wajib Kamu Ketahui Sebelum Mendaftar Leapforce!

A: Eh gimana udah jadi daftar Leapforce?

B: Udah ka, udah dapet jadwal ujiannya malah.

A: Syukurlah, kapan jadwalnya?

B: Tanggal 9 – 16 Juni ka.

A: Terus rencana kamu ujian kapan?

B: Kekna tanggal 15 Juni ka, soalnya tanggal 16 Juninya aku ada acara.

A: Haaa tanggal 15? *gue syok dan hampir pingsan.

Waah… kekna ada bagian yang kamu belum paham nih!

Mungkin setelah kamu membaca postingan saya sebelumnya, Leapforce, Peluang Kerja Online Professional yang Menggiurkan, kamu begitu tertarik dan dengan sangat gesit  langsung menuju website Leapforce untuk mendaftar. Bahkan kamu tidak tanggung-tanggung mendaftar ke semua perusahaan yang menawarkan kerja online seperti Appen, Lionbridge dan iSoftStone. Bolehkah mendaftar Leapforce, Lionbridge, dan Appen secara bersamaan?

Sebelum kamu mendaftar Leapforce akan lebih baik jika kamu cari tahu sebanyak-banyaknya agar kamu memahami bagaimana proses kualifikasi menjadi search engine evaluator di Leapforce. Berikut saya akan share beberapa hal yang harus kamu ketahui sebelum mendaftar Leapforce, dengan begitu kamu akan lebih siap dengan proses kualifikasi selanjutnya.

Continue reading “6 Hal yang Wajib Kamu Ketahui Sebelum Mendaftar Leapforce!”

Bolehkah Mendaftar Leapforce, Lionbridge, dan Appen Secara Bersamaan?

Jika ditanya, boleh tidak mendaftar sekaligus ke ketiga perusahaan yang menawarkan kerja online tersebut, tentu saja jawabannya boleh banget, tapiii….

Setelah saya memposting pengalaman saya bekerja secara online sebagai Search Engine Evaluator, Leapforce, Peluang Kerja Online Professional yang Menggiurkan, beberapa teman saya ada yang menanyakan, ‘Apakah boleh mendaftar Leapforce, Lionbridge dan Appen sekaligus?’

Secara umum, boleh-boleh saja kamu mendaftar ke semua perusahaan penyedia kerja online tersebut sekaligus. Itung-itung memperbesar peluang, dimana kamu keterima disitu kamu bisa kerja, ya kan?

Sayangnya, kamu perlu ingat bahwa dalam dunia rater dan kerja online, perusahaan cenderung untuk tidak merekrut orang yang sama dalam perusahaan yang berbeda untuk mengerjakan project pekerjaan yang sama, nah lho maksudnya gimana tuh?

Continue reading “Bolehkah Mendaftar Leapforce, Lionbridge, dan Appen Secara Bersamaan?”

Leapforce, Peluang Kerja Online Professional yang Menggiurkan

A: “Atul sibuk apa sekarang?”

B: “Kerja online ka.”

A: “Oh, jualan apa?”

Ini adalah percakapan saya dengan teman saya beberapa hari yang lalu, sewaktu saya membantu sebuah project di kampus. Project ini tidak lama, hanya tiga hari, maka dari itu saya menyanggupi untuk ikut bergabung.

Saya resign dari kantor akhir Desember 2015. Meskipun saya sudah memulai untuk bekerja online sejak Agustus 2015, tetap saja, jika saya bertemu dengan kawan lama atau teman sekantor dulu, semuanya bertanya. Atul Sibuk apa?

Ya meskipun saya tidak sibuk-sibuk amat, yang jelas saya masih punya kesibukan. Kerja online. Namun jika kesibukan ini yang saya sebut, jawaban seperti diatas lah yang akan saya dapatkan. Tidak hanya sekali dua kali, tapi sering.

Di Indonesia, atau lebih sempitnya Jakarta, Depok dan sekitarnya. Kerja online mungkin memang sudah identik dengan jualan online. Meskipun kata-kata yang digunakan berbeda, banyak orang menganggapnya kurang lebih sama.

Semenjak sosial media booming sebagai sarana yang cukup efektif untuk berjualan, hampir sebagian besar isi timeline saya adalah orang jualan. Mungkin inilah yang membuat orang-orang berpikiran, bahwa kerja online adalah jualan online.

Banyak diantara kita yang belum paham benar, bahwa diluar sana banyak sekali kesempatan bekerja online secara professional. Pantas saja, pada tahun 2014 sempat trending berita soal Arfi dan Arie, lulusan SMK yang ahli design engineering international karena dikira memelihara tuyul, pekerjaan tidak jelas namun berpenghasilan luar biasa. Kedua anak itu memanfaatkan internet dan freelance website untuk menjaring klien yang akhirnya memesan design dan memberikan honor (upah) kepada mereka.

Nah, ngomong-ngomong soal kerja online, apakah kamu juga sedang mencari pekerjaan sampingan, kerja online, atau kerja apa pun yang bisa kamu kerjakan di rumah? Jika iya, maka artikel ini tepat buat kamu.

Continue reading “Leapforce, Peluang Kerja Online Professional yang Menggiurkan”